Senin, 01 April 2013

ilmu tanah : pengertian tanah menurut para ahli

oleh : FORESTER UNTAD BLOG

Menurut Ensiklopedi Indonesia
Tanah adalah campuran bagian – bagian batuan dengan material serta bahan organik yang merupakan sisa kehidupan yang timbul pada permukaan bumi akibat erosi dan pelapukan karena proses waktu.
Menurut Pendekatan Ahli Geologi
Ahli geologi akhir abad XIX mendefinisikan tanah sebagai lapisan permukaan bumi yang berasal dari bebatuan yang telah mengalami serangkaian pelapukan oleh gaya-gaya alam, sehingga membentuk regolit yaitu lapisan partikel halus.
Menurut Hanafiah
Tanah adalah lapisan permukaan bumi yang secara fisik berfungsi sebagai tempat tumbuh dan berkembangnya perakaran penopang tumbuh tegaknya tanaman dan menyuplai kebutuhan air dan udara; secara kimiawi berfungsi sebagai gudang hara dan sumber penyuplai hara atau nutrisi (meliputi: senyawa organik dan anorganik sederhana dan unsur-unsur essensial seperti N, P, K, Ca, Mg, S, Cu, Zn, Fe, Mn, B, dan Cl); dan secara biologi berfungsi sebagai habitat biota (organisme) yang berpartisipasi aktif dalam penyediaan hara tersebut dan zat-zat aditif (pemacu tumbuh, proteksi) bagi tanaman, yang ketiganya secara integral mampu menunjang produktivitas tanah untuk menghasilkan biomass dan produksi baik tanaman pangan, tanaman obat-obatan, industri perkebunan, maupun kehutanan.
Menurut Darmawijaya (1990)
Tanah sebagai akumulasi tubuh alam bebas, menduduki sebagain besar permukaan palnet bumi, yang mampu menumbuhkan tanaman, dan memiliki sifat sebagai akibat pengaruh iklim dan jasad hidup yang bertindak terhadap bahan induk dalam keadaan relief tertentu selama jangka waktu tertentu pula.
Menurut Soil Survey Staff  (1999)
Tanah merupakan suatu benda alam yang tersusun dari padatan (bahan mineral dan bahan organik), cairan dan gas, yang menempati permukaan daratan, menempati ruang, dan dicirikan oleh salah satu atau kedua berikut: horison-horison, atau lapisan-lapisan, yang dapat dibedakan dari bahan asalnya sebagai hasil dari suatu proses penambahan, kehilangan, pemindahan dan transformasi energi dan materi, atau berkemampuan mendukung tanaman berakar di dalam suatu lingkungan alam.
Menurut Schoeder (1972)
Tanah sebagai suatu sistem tiga fase yang mengandung air, udara dan bahan-bahan mineral dan organik serta jasad-jasad hidup, yang karena pengaruh berbagai faktor lingkungan pada permukaan bumi dan kurun waktu, membentuk berbagai hasil perubahan yang memiliki ciri-ciri morfologi yang khas, sehingga berperan sebagai tempat tumbuh bermacam-macam tanaman.
Menurut Jooffe dan Marbut (1949), dua orang ahli Ilmu Tanah dari Amerika Serikat
Tanah adalah tubuh alam yang terbentuk dan berkembang sebagai akibat bekerjanya gaya-gaya alam terhadap bahan-bahan alam dipermukaan bumi. Tubuh alam ini dapat berdiferensiasi membentuk horizon-horizon mieneral maupun organik yang kedalamannya beragam dan berbeda-beda sifat-sifatnya dengan bahan induk yang terletak dibawahnya dalam hal morfologi, komposisi kimia, sifat-sifat fisik maupun kehidupan biologinya.
Tanah adalah tubuh alamiah yang terdiri dari lapisan (horison tanah) dari unsur mineral ketebalan variabel, yang berbeda dari bahan induk dalam morfologi, fisik, kimia, dan karakteristik mineralogi.
Tanah terdiri dari partikel pecahan batuan yang telah diubah oleh proses kimia dan lingkungan yang meliputi pelapukan dan erosi. Tanah berbeda dari batuan induknya karena interaksi antara, hidrosfer atmosfer litosfer, dan biosfer . Ini adalah campuran dari konstituen mineral dan organik yang dalam keadaan padat, gas dan air.
Partikel tanah pak longgar, membentuk struktur tanah yang penuh dengan ruang pori. Pori-pori mengandung larutan tanah (cair) dan udara (gas). Oleh karena itu, tanah sering diperlakukan sebagai sistem negara tiga.Tanah Kebanyakan memiliki kepadatan antara 1 dan 2 g / cm ³ .Tanah adalah. juga dikenal sebagai bumi itu adalah substansi dari planet kita yang mengambil namanya. Little komposisi tanah planet bumi adalah lebih tua dari Tersier dan paling tidak lebih tua dari Pleistosen . Dalam rekayasa, tanah disebut sebagai regolith, atau bahan batuan lepas. Tanah pembentukan faktor
Pembentukan tanah, atau pedogenesis, adalah efek gabungan proses fisik, kimia, biologi, dan antropogenik pada bahan induk tanah. Tanah genesis melibatkan proses yang mengembangkan lapisan atau horizon dalam profil tanah. Proses ini melibatkan penambahan, kerugian, transformasi dan translokasi bahan yang membentuk tanah. Mineral berasal dari batuan lapuk mengalami perubahan yang menyebabkan pembentukan mineral sekunder dan senyawa lainnya yang variabel larut dalam air, konstituen tersebut dipindahkan (translokasi) dari satu bagian tanah ke daerah lain dengan air dan aktivitas hewan. Perubahan dan pergerakan material di dalam tanah menyebabkan terbentuknya horison tanah yang khas.
Pelapukan batuan dasar yang menghasilkan bahan induk dari yang berbentuk tanah. Contoh pengembangan tanah dari batuan yang telanjang terjadi pada aliran lava baru-baru ini di wilayah hangat di bawah hujan lebat dan sangat sering. Dalam iklim seperti itu, tanaman menjadi sangat cepat didirikan pada lava basaltik, meskipun ada bahan organik sangat sedikit. Tanaman didukung oleh batuan berpori seperti diisi dengan air nutrisi-bantalan yang membawa, misalnya, mineral terlarut dan guano. Akar tanaman berkembang, sendiri atau berhubungan dengan jamur mikoriza,secara bertahap memecah lava berpori dan bahan organik terakumulasi segera.
Tapi bahkan sebelum itu terjadi, lava rusak terutama berpori di mana akar tanaman tumbuh dapat dianggap suatu tanah. Bagaimana tanah “kehidupan” hasil siklus dipengaruhi oleh sedikitnya lima tanah klasik membentuk faktor yang saling terkait secara dinamis dalam membentuk tanah dengan cara dikembangkan, mereka termasuk: bahan induk, iklim regional, topografi, potensi biotik dan berlalunya
Bahan dari yang membentuk tanah disebut bahan induk. Ini mencakup: lapuk batuan dasar primer; bahan sekunder diangkut dari lokasi lain, misalnya colluvium dan aluvium; deposito yang sudah ada tapi campuran atau diubah dengan cara lain – formasi tanah tua, bahan organik termasuk gambut atau humus alpine;. dan bahan antropogenik, seperti timbunan sampah atau tambang. Beberapa bentuk tanah langsung dari pemecahan bebatuan yang mendasarinya mereka kembangkan di. Tanah ini sering disebut “tanah residu”, dan memiliki kimia umum yang sama seperti batu orang tua mereka. Kebanyakan tanah berasal dari bahan-bahan yang telah diangkut dari lokasi lain oleh angin, air dan gravitasi . Beberapa dari ini mungkin. telah pindah banyak mil atau hanya beberapa meter. bahan tertiup angin disebut loess adalah umum di Midwest Amerika Utara dan di Asia Tengah dan lokasi lainnya. Glasial sampai adalah komponen tanah banyak di lintang utara dan selatan dan mereka yang terbentuk di dekat pegunungan besar; sampai adalah produk es glasial bergerak di atas tanah. Es dapat mematahkan batu dan batu besar menjadi potongan kecil, juga dapat menyusun bahan ke dalam ukuran yang berbeda. Seperti es glasial mencair, meleleh air juga bergerak dan bahan macam, dan deposito itu bervariasi jarak dari asal-usulnya. Bagian lebih dalam dari profil tanah dapat memiliki bahan yang relatif tidak berubah dari ketika mereka disimpan oleh air, es atau angin,
Pelapukan adalah tahap pertama dalam mengubah bahan induk menjadi bahan tanah. Pada tanah membentuk dari batuan dasar, lapisan tebal bahan lapuk disebut saprolit bisa terbentuk. Saprolit adalah hasil proses pelapukan yang meliputi: hidrolisis (penggantian kation mineral dengan ion hidrogen), khelasi dari senyawa organik, hidrasi (penyerapan air dengan mineral), solusi mineral dengan air, dan proses fisik yang mencakup pembekuan dan pencairan atau pembasahan dan pengeringan . Komposisi mineralogi dan kimia dari bahan batuan dasar utama, ditambah fitur-fitur fisik, termasuk ukuran butir dan derajat konsolidasi, ditambah tarif dan jenis pelapukan,. berubah menjadi bahan-bahan tanah yang berbeda.


di koment ya

2 komentar:

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???