Kamis, 24 Januari 2013

makalah lengkap inventarisasi hutan


I.             PENDAHULUAN
1.1       Latar  Belakang
Kegiatan  pengelolaan  dan  pengusahaan  hutan  harus  berdasarkan  pada  prinsip  kelestarian  hutan  (Suistanable  Forest  Management).  Prinsip  kelestarian  hutan  yang  dimaksud  adalah  kelestarian  fungsi  produksi,  fungsi  ekologis,  dan  fungsi  sosial.  Hal  ini  berarti  bahwa  pengelolaan  hutan  tersebut  harus  menjamin  keberlanjutan  pemanfaatan  hasil  hutan,  fungsi  hutan  sebagai  sistem  penyangga  kehidupan  berbagai  spesies  asli  beserta  ekosistemnya  dan  kehidupan  masyarakat  setempat  yang  tergantung  kepada  hutan,  baik  secara  langsung  maupun  tidak  langsung,  Untuk  itu  kegiatan  inventarisasi  hutan  sangat  berperan  dalam  menyajikan  informasi  yang  akurat  tentang  keadaan  tegakan  hutan,  baik  keadaan  pohon-pohon  maupun  berbagai  karakteristik  areal  tempat  tumbuh.  Informasi  tersebut  digunakan  untuk  menyusun  perencanaan  dalam  pengelolaan  hutan.
Inventarisasi  hutan  dilaksanakan  untuk  mengetahui  dan  memperoleh  data  dan  informasi  tentang  sumberdaya  hutan,  potensi  kekayaan  hutan  serta  lingkungannya  secara  lengkap.  Kegiatannya  dengan  cara  melakukan  survey  mengenai  status  dan  keadaan  fisik  hutan,  flora  dan  fauna,  sumberdaya  manusia  serta  kondisi  sosial  masyarakat  di  dalam  dan  sekitar  hutan.  Hasil  dari  inventarisasi  hutan  antara  lain  dipergunakan  sebagai  dasar  pengukuhan  kawasan  hutan,  penyusunan  neraca  sumberdaya  hutan,  penyusunan  rencana  kehutanan  dan  sisitem  informasi  kehutanan.  Oleh  karena  itu,  data  hasil  kegiatan  inventarisasi  hutan  harus  memiliki  tingkat  keakuratan  yang  tinggi  dengan  memperhatikan  efisiensi  dalam  pengambilan  data  baik  dari  segi  waktu,  tenaga,  dan  biaya.
Kegiatan  pengumpulan  data  penunjang  dalam  kegiatan  inventarisasi  hutan  terdiri  dari  data  luas  dan  letak,  topografi,  bentang  alam  spesifik,  geologi  dan  tanah,  iklim,  fungsi  hutan,  tipe  hutan,  flora  dan  fauna  yang  dilindungi,  pengusahaan  hutan  serta  penduduk,  kelembagaan  dan  sarana-prasarana.  Sedangkan  kegiatan  pengolahan  data  terdiri  penyusunan  daftar  nama  jenis  pohon  dan dominasi,  perhitungan  masa  tegakan,  perhitungan  luas  bidang  dasar  pohon  serta  perhitungan  volume  pohon.
Dalam  kaitannya  dengan  kegiatan  inventarisasi  hutan,  telah  dikembangkan  berbagai  metode  beik  teknik  pengambilan  data,  penggunaan  bentuk  unit  contoh  maupun  pengelolaan  datanya.  Metode-metode  tersebut  digunakan  untuk  menduga  potensi  tegakan  yang  ada,  karena  tidak  mungkin  dilakukan  sensus  terhadap  tegakan  hutan  yang  sangat  luas.  Demikian  perlu  adanya  perbaikan-perbaikan  dan  penemuan  metode  baru  yang  tepat  bagi  kegiatan  inventarisasi  hutan  untuk  pendugaan  potensi  tegakan  agar  lebih  praktis  dan  juga  mempunyai  ketelitian  yang  tinggi.
Metode  sampling  yang  belakangan  ini  sering  digunakan  dalam  kegiatan  inventarisasi  hutan  adalah  metode  sampling  jalur  sistematik  yang  merupakan  metode  pengambilan  sampel  dengan  unit  sampel  berupa  petak  ukur  jalur  yang  terdistribusi  secara  sistematik.  Sistematik  disini  diartikan  jalur  tersebar  merata  dengan  lebar  jalur  dan  jarak  antar  jalur  yang  selalu  tetap  dari  satu  jalur  ke  jalur  lainnya,  sedangkan  petak  ukur  yang  yang  dimaksudkan  adalah  satuan  sampling  yang  berupa  bagian  dari  luasan  sebuah  tegakan  dimana  akan  dilakukan  pengukuran  dan  pengamatan  karakter  tegakan  dan  kondisi  lahannya. 
Dalam  Inventarisasi  Hutan  penaksiran  volume  tegakan  diminimalkan  pada salah  satu  variabel  penting.  Volume  tegakan  selalu  ditaksir  dengan  mengukur sejumlah  pohon  dalam  petak  ukur  sebagai  sampel.  Parameter  pohon  yang  diukur dalam  setiap  petak  ukur  tersebut  adalah  diameter  (setinggi  dada),  tinggi  dan jumlah  pohon.
Volume  merupakan  salah  satu  parameter  yang  paling  penting  dalam inventore  secara  obyektif.  Sayangnya  terlalu  banyak  dokumen  inventore  dimana itu  tidak  ditetapkan  secara  jelas  beberapa  diameter  setinggi  dada  minimum, beberapa  bagian  dari  pohon  yang  diperhitungkan,  apakah  volume  dengan  kulit atau  tanpa  kulit,  apakah  volume  bruto  atau  tidak  memasukkan  bagian-bagian  yang  cacat,  yang  kriterianya  adalah  untuk  tidak  menyertakan  bagian-bagian  yang cacat.
Penaksiran  volume  kayu  yang  masih  berdiri  hanya  merupkaan  langkah  awal untuk  menghitung  hasil  akhir  dalam  inventore  hutan,.  Target  yang  lebih  penting adalah  menaksir  volume  tegakan  merupakan  jumlah  volume  pohon  yang  terdapat di  suatu  areal  hutan.  Konsep  ini  berlaku  bila  sampel  yang  diambil  merupakan individu  pohon.  Untuk  kepentingan  pengelolaan  hutan  yang  perlu  diketahui  bukan hanya  volume  tegakan  yang  ada  sekarang  saja,  tetapi  juga  pertimbangan  tegakan tersebut  di  masa  yang  akan  datang  khususnya  selama  jangka  waktu  perencanaan.
1.2.       Tujuan  Praktek
Tujuan  dari  kegiatan  ini  adalah  untuk  mengevaluasi  dan  menyajikan  informasi  yang  terspesifikasi  dari  suatu  areal  hutan,  dan  menganalisis  berbagai  macam  metode  dalam  pengambilan  data,  penggunaan  bentuk  unit  contoh ,  maupun  pengolahan  data,  serta  menaksir  parameter  pohon
1.3.       Kegunaan  Praktek
Kegunaan  dari  kegiatan  ini  adalah  agar  dalam  pengambilan  data,  penggunaan  bentuk  unit  contoh,  maupun  pengolahan  data  dapat  disertai  dengan  metode  sampling  yang  mempu  memberikan  hasil  yang  baik  dengan  ketelititan  yang  akurat,  efektif,  dan  efisien,  serta  memperoleh  hasil  akhir  dari  penaksiran  parameter  pohon.
II.          TINJAUAN  PUSTAKA
1.1         Pengertian  Inventarisasi  Hutan
Secara  umum  inventarisasi  hutan  didefenisiskan  sebagai  pengumpulan  dan  penyusunan  data  dan  fakta  mengenai  sumberdaya  hutan  untuk  perencanaan  pengelolaan  sumberdaya  tersebut  bagi  kesejahteraan  masyarakat  secara  lestari  dan  serbaguna  (Departemen  Kehutanan  dan  Perkebunan,  1999).
Inventarisasi  hutan  merupakan  suatu  teknik  mengumpulkan,  mengevaluasi,  dan  menyajikan  informasi  yang  terspesifikasi  dari  suatu  areal  hutan  karena  secara  umum  hutan  merupakan  areal  yang  luas,  maka  data  biasanya  dikumpulkan  dengan  kegiatan  sampling  (De  Vries,  1986).
Husch  (1987)  menegaskan  bahwa  inventarisasi  hutan  adalah  suatu  usaha  untuk  menguraikan  kualitas  dan  kuantitas  pohon-pohon   hutan  serta  berbagai  karakteristik  arael  tempat  tumbuhnya.  Suatu  inventarisasi  hutan  lengkap  dipandang  dari  segi  penaksiran  kayu  harus  berisi  deskripsi  areal  berhutan  serta  pemilikannya,  penaksiran  pohon-pohon  yang  masih  berdiri,  penaksiran  tempat  tumbuh  dan  pengeluaran  hasil.
2.1         Sampling  dalam  Inventarisasi  Hutan
Kegiatan  inventarisasi  dapat  dilakukan  dengan  dua  cara,  yaitu  melakukan  pengukuran  seluruh  populasi  atau  disebut  dengan  cara  sensus  dan  dengan  cara  pengambilan  sebagian  dari  populasi  (sampling).  Cara  pertama  menghasilkan  cara  cermat  tetapi  memerlukan  biaya  yang  besar  dan  waktu  yang  lama,  sehingga  cara  kesua  lebih  lazim  diterapkan  (Harbagung,  1985b).
Menurut  Direktorat  Bina  Program  Kehutanan  (1982)  dalam  Purwaningrum  (2002),  mengkaji  bahwa  sampling  merupakan  tatanan  cara  dalam  penarikan  contoh  yang  metode  pengukurannya  hanya  dilakukan  pada  sebagian elemen  dari  populasi,   tidak  semua  elemen  dalam  populasi  diukur  atau  dengan  kata  lain  pendugaan  karakteristik  suatu  populasi berdasarkan  contoh  (sample)  yang  diambil  dari  populasi  tersebut  yang   digunakan untuk  memperoleh  nilai  dugaan  dari  populasi  yang  sedang  dipelajari.  Cenderung  menguntungkan  karena  menghemat  sumberdaya  (biaya,  waktu,  dan  tenaga),  kecepatan  mendapatkan informasi  (up  to  date),  ruang  lingkup  (cakupan)  lebih  luas,  data/informasi  yang diperoleh  lebih teliti  dan  mendalam  serta  pekerjaan  lapangan  lebih  mudah dibanding  cara  sensus.
Cochran  (1991)  menyatakan  bahwa  terdapat  beberapa  keuntungan  dan  kelebihan  metode  penarikan  contoh  bila  dibandingkan  dengan  cara  sensus,  yaitu  :
1.      Menekan  biaya  karena  intensitas  lebih  kecil
2.      Kecepatan  lebih  besar
3.      Cakupan  lebih  besar
4.      Tingkat  ketelitian  lebih  besar
Dalam  inventarisasi  hutan  melalui  pengambilan  contoh,  diusahakan  pengambilan  contoh  sejauh  mungkin  harus  dapat  mewakili  keadaan  hutan  secara  keseluruhan  (Harbagung,  1985b).
3.1         Prinsip  Dasar  Sampling  jalur  sitematik
Metode  sampling  jalur  sistematik  merupakan  suatu  metode  yang  ditentukan  berdasarkan  luas  tertentu  dari  unit  contohnya,  yakni  berdasarkan  dengan  unit  contoh  berbentuk  jalur  yang  terdistribusi  secara  sistematik.  Sistematik  di  sini  diartikan  bahwa  jalur  tersebar  merata  dengan  lebar  jalur  dan  jarak  antar  jalur  yang  selalu  tetap  dari  satu  jalur  ke  jalur  lainnya  (Sutarahardja,  1997). 
Penentuan  sampling  jalur  sistematik  terkait  dengan  petak  ukur  pengamatan.  Petak  ukur  ini  berbasis  pada  plot  persegi  maupun  persegi  panjang  yang  umunya  dibuat  tegak  lurus  garis  kontur  atau  sungai  yang  mengarah  ke  puncak  gunung  atau  bukit  agar  keragaman  karakteristik  tegakan  yang  diukur  dapat  terwakili.  Adanya  penentuan  petak  ukur  ini  tidak  lepas  dari  pengamatan,  pengukuran,  dan  penandaan  pohon  inti  yang  meliputi  jumlah,  jenis,  diameter  dan  tingkat  kerusakannya.  Biasanya  kegiatan  ini  digunakan  untuk  inventarisasi  hutan  alam  (Heyne,  1987).
Menurut  FAO  (1978)  dalam  Eddy  (2001),  dalam  rancangan  sampling  jalur  sistematik  pemilihan  jalur  pertama  secara  acak  (random  start)  dan  selanjutnya  jalur  ditempatkan  secara  sistematik.  Adanya  pengambilan  contoh  secara  sistematik  dengan  awal  acak  ini  sangatlah  tepat  karena  untuk  memperkecil  kekurangan  sistematik  sampling,  maka  jalan  keluarnya  adalah  dengan  mengkombinasikan  metode  sistematik  sampling  dengan  metode  random  sampling.                  
4.1         Diameter  dan  Tinggi  Pohon
Diameter  merupakan  salah  satu  parameter  pohon  yang  memiliki  peran  penting  dalam  pengumpulan  data  potensi  hutan  untuk  keperluan  pengelolaan  hutan.  Dalam  pengukuran  diameter  ini  yang  lazim  dilakukan  adalah  pengukuran  terhadap  diameter  setinggi  dada  (D),  dengan  alasan  paling  mudah  dilakukan  dan  memiliki  korelasi  yang  kuat  dengan  volume  pohon.  Pada  umumnya,  diameter  setinggi  dada  diukur  pada  ketinggian  1,3  m  di  atas  permukaan  tanah  (Simon,  1993).  Spurs  (1952)  menyatakan  bahwa  diameter  pohon  yang  dekat  dengan  permukaan  tanah  adalah  dasar  dari  pengukuran  pohon.  Diameter  merupakan  parameter  yang  berkorelasi  dengan  volume  pohon  dan  dapat  diukur  secara  akurat  dan  pengukuran  dalam  areal  yang  luas  memerlukan  biaya  yang  murah.
Tinggi  pohon  merupakan  variabel  yang  dapat  diukur  di  lapangan  dengan  ketelitian  yang  tinggi  (Spurr,  1952).  Menurut  Simon  (1993)  tinggi  pohon  merupakan  parameter  lain  setelah  diameter  yang  memiliki  arti  penting  dalam  penaksiran  hasil  hutan.  Bersama  diameter,  tinggi  pohon  diperlukan  untuk  menaksir  volume  pohon.  Terdapat  beberapa  macam  tinggi  pohon  yang  dikenal  dalam  inventarisasi  hutan,  yaitu  :
1.      Tinggi  total,  yaitu  tinggi  dari  pangkal  pohon  di  permukaan  tanah  sampai  puncak  pohon.
2.      Tinggi  bebas  cabang,  yaitu  tinggi  pohon  dari  pangkal  batang  di  permukaan  tanah   sampai  cabang  pertama  untuk  jenis  daun  lebar  atau  crow  point  untuk  jenis  konifer,  yang  membentuk  tajuk.
3.      Tinggi  batang  komersial,  yaitu  tinggi  batang  yang  pada  saat  itu  laku  dijual  dalam  perdagangan.
4.      Tinggi  tunggak,  yaitu  tinggi  pangkal  pohon  yang  ditinggalkan  pada  waktu  penebangan.
5.1         Penentuan  Volume  Pohon
Cara  penentuan  volume  yang  cermat  bagi  batang  pohon  yang  memiliki  bentuk  yang  tidak  teratur  adalah  dengan  menggunakan  alat  Xylometer,  yaitu  dengan  cara  memasukan  batang  pohon  ke  dalam  bak  air  dan  menghitung  kenaikan  permukaan  air  yang  kemudian  dihitung  volumenya.  Cara  ini  tentu  saja  tidak  dapat  dipakai  untuk  mengukur  volume  pohon  yang  masih  berdiri.  Satu-satunya  cara  untuk  mengetahui  volume  pohon  yang  masih  berdiri  adalah  dengan  menggunakan  rumus  penaksiran  (Simon,  1993).
Volume  dari  sebatang  pohon  dapat  ditaksir  dengan  menggunakan  suatu  tabel  volume.  Tabel  volume  ini  disusun  berdasarkan  suatu  persamaan  yang  menggambarakan  hubungan  antara  beberapa  dimensi  pohon  yang  mudah  untuk  diukur  dengan  volume  pohon  tersebut  (Loetsch,  Zofrer  dan  Haller,  1973).  Dalam  penyusunan  tabel  volume,  diperlukan  pengukuran  dimensi  pohon,  perhitungan  volume  pohon  serta  pengembangan  persamaan  hubungan  antara  dimensi  pohon  dengan  volume  pohon  tersebut  (FAO,  1987).
Dalam  penyusunan  tabel  volume  tersebut  perhitungan  volume  pohon  yang  masih  berdiri  perlu  dilakukan  untuk  menentukan  hubungan  antara  volume  pohon  sebenarnya  dengan  dimensi  pohon  lainnya,  antara  lain  diameter  dan  tinggi  pohon.  Perhitungan  volume  pohon  yang  masih  berdiri  ini,  dapat  dilakukan  dengan  berbagai  cara  membagi  batang  pohon  ke  dalam  bagian-bagian  yang  sama  atau  tidak  sama  panjang,  kemudian  masing-masing  bagian  batang  dihitung  volumenya  dengan  menggunakan  rumus-rumus  geometrik  volume.  Volume  batang  pohon  merupakan  hasil  penjumlahan  dari  volume  bagian-bagian  tersebut  (FAO,  1987).
6.1         Penyusunan  Tabel  Volume  Pohon
Tabel  volume  merupakan  pernyataan  yang  sistematis  mengenai  volume  sebatang  pohon  menurut  semua  atau  sebagian  dimensi  yang  ditentukan  dari  diameter  setinggi  dada,  tinggi,  dan  bentuk  pohon  (Husch,  1987).
Sehubungan  dengan  banyaknya  variabel  yang  diukur  untuk  menentukan  volume  pohon,  apabila  hanya  dilakukan  pengukuran  terhadap  satu  peubah,  umumnya  dipilih  diameter  setinggi  dada.  Jika  digunakan  dua  peubah,  maka  pengukuran  dilakukan  terhadap  diameter  setinggi  dada  dan  tinggi  pohon.  Sedangkan  jika  digunakan  tiga  peubah,  maka  digunakan  variabel  diameter  setinggi  dada,  tinggi  pohon,  dan  faktor  bentuk  (Spurr,  1952).
Menurut  Husch  (1987),  banyak  metode  penyusuna  tabel  volume  telah  dikembangkan,  tetapi  penggunaan  teknik-teknik  regresi  dengan  persamaan  model  yang  baik  sangat  disarankan,  karena  langsung,  relatif  sederhana  dan  menghapus  subjektifitas  apabila  dibandingkan  denga  metode  lain  dan  memungkinkan  pernyataan  error  yang  terlihat  di  dalam  hubungan-hubungannya

III.           METODE  PRAKTEK
1.1         Waktu  dan  Tempat
Praktikum  Inventarisasi  Sumberdaya  Hutan  mengenai  petak  ukur  pengamatan  berdasarkan  metode  sampling  dilaksanakan  pada  Hari  Sabtu  29  mei  2010,  yang  bertempat  di  Kawasan  Hutan  Desa  Oloboju,  Kecamatan  Biromaru,  Kabupaten  Sigi,  Propinsi  Sulawesi  Tengah,  Palu.
2.1         Alat  dan  Bahan
Alat  yang  digunakan  dalam  kegiatan  ini  antara  lain  :
1.    Roll  Meter;                                         6.  Kalkulator;
2.    Tali  Rapia;                                          7.  Alat  Tulis
3.    Kayu;
4.    Parang ;                                              
5.    Kompas  Bidik;
Bahan  atau  objek  yang  digunakan  dalam  kegiatan  ini  adalah  yang  terdapat  di  sekitar  lokasi  pengamatan.
3.1         Metode  Pengumpulan  Data
Data  yang  dikumpulkan  dalam  pengamatan  ini  terbagi  menjadi  dua,  yaitu  data  primer  dan  data  sekunder.
3.3.1.          Data  Primer
Data  primer  merupakan  data  yang  diperoleh  dengan  cara  pengukuran  secara  langsung  di  lapangan.  Data  ini  terdiri  dari  :
Ø   Keliling  dan  Diameter  Pohon  setinggi  dada  yang  diukur  pada  ketinggian  1,3  m  di  atas  permukaan  tanah.  Pengukuran  ini  menggunakan  metode  sampling  jalur  sistematik,  karena  semua  pohon  yang  di  amati  berada  dalam  wadah  petak  ukur  pengamatan.
Ø   Diameter  pangkal  dan  ujung  per  seksi  pohon.  Masing-masing  seksi  pohon  memiliki  panjang  yang  berbeda.
Ø   Pengukuran  Tinggi  Bebas  Cabang  dan  Tinggi  Total  Pohon.
Ø   Volume  dan  rerata  volume  masing-masing  pohon  contoh  dihitung  dengan  cara  menjumlahkan  seluruh  volume  seksi  pohon.
Ø   Waktu  penyelesaian  adalah  waktu  mulai  penandaan  titik  awal  secara  acak  sampai  dengan  pengukuran  volume  dan  rerata  volume  pohon  berdasarkan  metode  sampling  jalur  sistematik.
3.3.2.          Data  Sekunder
Data  ini  berisi  tentang  keadaan  umum  lokasi  pengamatan,  yang  akan  didapatkan  melalui  pencatatan  arsip  Badan  Statistik,  Sulawesi  Tengah,  Palu,  berupa  letak  lokasi  secara  geografis  dan  administratif,  kondisi  iklim,  tanah,  dan  topografi  serta  data  lain  yang   mendukung  kegiatan  ini.
4.1         Analisis  Data
Analisis  data  hasil  pengukuran  di  lapangan  ditujukan  untuk  memperoleh  nilai  dari  Keliling,  Diameter,  Tinggi  Bebas  Cabang,  Tinggi  Total,  dan  Volume  pohon  berdasarkan  metode  sampling  jalur  sistematik  dengan  petak  ukur  pengamatan  seluas  20  x  20  m.
Di  samping  itu,  dapat  dianalisa  variabel  lain  yang  terkait  dalam  pengukuran  di  lapangan,  yakni  pengukuran  Volume  Rata-rata  per  Petak  Ukur,  Ragam  (Rarians),  Simpangan  Baku  (Standar  Deviasi),  Galat  Baku  (Standar  Error),  Kesalahan  Pengambilan  Contoh  (Sampling  Error),  Konviden  Interval  (Selang  Kepercayaan).



Ø   Perhitungan  Keliling  Pohon
Keliling  (K)    =    x  D  (cm)
Dimana  :       
    =  Tetapan  (   atau  3,14 )
D    =  Diameter  (cm)
Ø   Perhitungan  Diameter  Pohon
Diameter  (D)  =     (cm)
Ø   Perhitungan  Luas  Bidang  Dasar  (LBD)  pohon=    
LBD  Pohon   =       D2  (ha)
Ø   Perhitungan  Tinggi  Bebas  Cabang  Pohon  (cm)
Ø   Perhitungan  Tinggi  Total  Pohon  (cm)
Ø   Perhitungan  Volume  Pohon 
V    =       D2  ( t  x  fk )
Dimana  :
t      =  Tinggi  Total  Pohon
fk    =  Faktor  Koreksi
Ø   Perhitungan  Volume  Rata-rata  Pohon  per  Petak  Ukur
    = 
Dimana  :
Vi   =  Jumlah  Volume  Pohon  dari  Petak  Ukur  ke-i
n     =  Jumlah  Petak  Ukur  Pengamatan
Ø   Perhitungan  Ragam  (Varians)
S2    =   
Ø   Perhitungan  Simpangan  Baku  (Standar  Deviasi)
S     =       

Ø   Perhitungan  Galat  Baku  (Standar  Error)
S    =   
Dimana  :
n    =  Jumlah  Petak  Ukur  Pengamatan
N   =  Luas  Keseluruhan  Petak  Ukur  (m2) 
Ø   Perhitungan  Kesalahan  Pengambilan  Contoh  (Sampling  Error)
   =    -   S
Dimana  :
  =  Taraf  Nyata  (Berdasarkan  Tabel)
Ø   Perhitungan  Konviden  Interval  (Selang  Kepercayaan)
CI   =     















 
                                                                                                IV.            KEADAAN  UMUM  LOKASI  PRAKTEK
4.1.       Letak  dan  Luas
Praktikum  Sumberdaya  Inventarisasi  Hutan  dilaksanakan  di  tempat  atau  Areal  Hutan  Produksi  dengan  luas  wilayah  sebesar  19,230  m3,  di  Desa  Oloboju, Kecamatan  Biromaru,  Kabupaten Sigi,  Propinsi  Sulawesi  Tengah,  Palu.
Letak  petak  yang  diukur  antara  lain :
Ø    Sebelah  Timur,  berbatasan  dengan  Kawasan  Hutan  Produksi  Terbatas dan  Kawasan  Hutan  Produksi   Tetap.
Ø    Sebelah  Utara,  berbatasan  dengan  Desa  Sidera.
Ø    Sebelah  Barat,  berbatasan  dengan  Desa  Salue.
Ø    Sebelah  Selatan,  berbatasan  dengan  Desa  Batu  Nunju.
4.2.        Iklim,  Curah  Hujan,  Temperatur  Udara,  dan  Kelembaban  Udara
4.2.1.      Iklim
Pada  kegiatan  yang  dilaksanakan  di  areal  tersebut,  keadaan Iklimnya termaksud  kategori  iklim  H  serta  menurut  klasifikasi  iklim  Schmidth  dan Ferguson,  jumlah  bulan  kering  O,  sedangkan  jumlah  bulan  basah  6  bulan.
4.2.2.      Curah  Hujan 
ketinggian  rata-rata  curah  hujan  pada  bulan  Juli  sebesar  (80,40  mm) sedangkan  yang  terendah  pada  bulan  Februari  (43,92  mm).
4.2.3.      Temperatur  Udara
Keadaan  temperatur  lokasi  kegiatan  ini  suhunya  berkisar  antara  24,12oc – 27,31oc.
4.2.4.      Kelembaban  Udara
Untuk  kelembaban  udara  pada  lokasi  kegiatan  ini  berkisar  antara 74,80% - 79%.
4.3.       Topografi  dan  Jenis  Tanah
4.3.1.      Jenis  Tanah
Lokasi  Kegiatan  ini  berada  pada  ketinggian  yang  mencapai  150 – 400  di  atas  permukaan  laut.  Bentuk  umum  topografi  di  lokasi praktek  ini  adalah  datar,  yang  didominasi  oleh  kelas  datar  berbukit.
4.3.2.      Topografi
Pada  lokasi  kegiatan  ini  jenis  tanahnya  didominasi  oleh  jenis  Cutisol,  tekstur  tanah  umumnya  kering  serta  didominasi  oleh  vegetasi  rumput  dan  semak  belukar.  Pada  lahan  pekarangan  sering dijumpai  jenis  pohon  Akasia  (Cassia  siamea  Lamk),  Bayur,  Beringin dan  Lamtoro.  Sedangkan  jenis  Non-kayu  seperti  Rotan,  Bambu,  Aren dan  lain-lain.













                                                                                                                              V.            HASIL  DAN  PEMBAHASAN
5.1.        Hasil
Berdasarkan  praktikum  yang  telah  dilaksanakan  maka  diperoleh  hasil sebagai  berikut :
No.
Jenis  Pohon
Keliling
(m)
Diameter
(m)
Tinggi  BC
(m)
Tinggi  Total
(m)
Vi
(m3)
Vi2
(m3)

1

2

3

4

5


Pohon  A

Pohon  B

Pohon  C

Pohon  D

Pohon  E

0.48

0.48

0.13

0.50

0.43

0.152

0.152

0.414

0.159

0.136

1.3

1.5

3

4.5

2.7

12.6

12.8

10

9

8

0.159

0.162

0.942

0.125

0.081

0.025

0.026

0.887

0.016

0.007
-
-
-
-
-
1.469
0.961

Keterangan  :
v n  =  Jumlah  Pohon  per  Petak  Ukur  (5  Pohon)
v N =  Luasan  Keseluruhan  (140  m  x  80  m)
     =  11200  m2
5.1.1. Perhitungan  Volume  Pohon
Ø   Pohon  A
V       =    d2  (t  x  fk)
          =    (3,14)  (0,152)2  (12,6  x  0,7)
          =  0,159  m3


Ø   Pohon  B
V       =    d2  (t  x  fk)
          =    (3,14)  (0,152)2  (12,8  x  0,7)
          =  0,162  m3
Ø   Pohon  C
V       =    d2  (t  x  fk)
          =    (3,14)  (0,414)2  (10  x  0,7)
          =  0,942  m3
Ø   Pohon  D
V       =    d2  (t  x  fk)
          =    (3,14)  (0,159)2  (9  x  0,7)
          =  0,125  m3
Ø   Pohon  E
V      =    d2  (t  x  fk)
          =    (3,14)  (0,0136)2  (8  x  0,7)
          =  0,081  m3
5.1.2. Perhitungan  Volume  Rata-rata  Pohon  per  Petak  Ukur
     =   
        =   
          =  0.1224  m3


5.1.3. Perhitungan  Ragam  (Varians)
S2      =   
          =   
          =  0.0710
5.1.4. Perhitungan  Simpangan  Baku  (Standar  Deviasi)
S       =  2
          =   
          =  0.2665
5.1.5. Perhitungan  Galat  Baku  (Standar  Error)
S    =   
          =   
          =  0.1489 
5.1.6. Perhitungan  Kesalahan  Pengambilan  Contoh  (Sampling  Error)
    =    -   S  
          = 
          = 
5.1.7. Perhitungan  Konviden  Interval  (Selang  Kepercayaan)
CI     =       
          = 
          = 





5.2.        Pembahasan
Inventarisasi  Hutan  merupakan  kegiatan  dalam  sistem  pengelolaan  hutan  untuk  mengetahui  dan  memperoleh  data  dan  informasi  tentang  sumberdaya  hutan,  potensi  kekayaan  hutan  serta  lingkungannya  secara  lengkap  dengan  cara  melakukan  survey  mengenai  status  dan  keadaan  fisik  hutan,  flora  dan  fauna,  sumberdaya  manusia  serta  kondisi  masyarakat  di  dalam  dan  sekitar  hutan.
Hasil  dari  kegiatan  inventarisasi  hutan  antara  lain  dipergunakan  sebagai  dasar  pengukuhan    kawasan  hutan,  penyusunan  neraca  sumberdaya  hutan,  penyusunan  rencana  kebutuhan  dan  sistem  nformasi  kehutanan.  Oleh  karena  itu,  data  hasil  kegiatan  inventarisasi  hutan  harus  memilliki  tingkat  keakuratan  yang  tinggi  dengan  memperhatikan  efisiensi  dalam  pengambilan  data  baik  dari  segi  waktu,  tenaga,  dan  biaya.
Metode  yang  banyak  dikembangkan  dalam  kegiatan  inventarisasi  hutan  baik  teknik  pengambilan  data,  penggunaan  bentuk  unit  contoh,  maupun  pengolahan  datanya  adalah  metode  sampling  karena  tatanan  cara  dalam  pengambilan  contoh  hanya  dilakukan  pada  sebagian elemen  dari  populasi,   tidak  semua  elemen  dalam  populasi  diukur  atau  dengan  kata  lain  pendugaan  karakteristik  suatu  populasi berdasarkan  contoh  (sample)  yang  diambil  dari  populasi  tersebut  yang   digunakan untuk  memperoleh  nilai  dugaan  dari  populasi  yang  sedang  dipelajari.  Cenderung  menguntungkan  karena  menghemat  sumberdaya  (biaya,  waktu,  dan  tenaga),  kecepatan  mendapatkan informasi  (up  to  date),  ruang  lingkup  (cakupan)  lebih  luas,  data/informasi  yang diperoleh  lebih teliti  dan  mendalam  serta  pekerjaan  lapangan  lebih  mudah.
Metode  sampling  yang  baik  digunakan  dalam  kegiatan  inventarisasi  hutan  adalah  metode  sampling  berdasarkan  jalur  sistematik  karena  prinsip  dasar  sampling  ini  ditentukan  berdasarkan  luas  tertentu  dari  unit  contohnya,  yakni  berdasarkan  dengan  unit  contoh  berbentuk  jalur  yang  terdistribusi  secara  sistematik.  Sistematik  di  sini  diartikan  bahwa  jalur  tersebar  merata  dengan  lebar  jalur  dan  jarak  antar  jalur  yang  selalu  tetap  dari  satu  jalur  ke  jalur  lainnya.
Rancangan  sampling  jalur  sistematik  pemilihan  jalur  pertama  secara  acak  (random  start)  dan  selanjutnya  jalur  ditempatkan  secara  sistematik.  Adanya  pengambilan  contoh  secara  sistematik  dengan  awal  acak  ini  sangatlah  tepat  karena  untuk  memperkecil  kekurangan  sistematik  sampling,  maka  jalan  keluarnya  adalah  dengan  mengkombinasikan  metode  sistematik  sampling  dengan  metode  random  sampling.       
Penentuan  metode  sampling  jalur  sistematik  berkaitan  dengan  penandaan  petak  ukur  pengamatan.  Petak  ukur  ini  berbasis  pada  plot  persegi  yang  umunya  dibuat  tegak  lurus  garis  kontur  atau  sungai  yang  mengarah  ke  puncak  gunung  atau  bukit  agar  keragaman  karakteristik  tegakan  yang  diukur  dapat  terwakili.  Adanya  penentuan  petak  ukur  ini  tidak  lepas  dari  pengamatan,  pengukuran  ,  dan  penandaan  pohon  inti  yang  meliputi  jumlah,  jenis,  keliling,  diameter,  tinggi  bebas  cabang,  tinggi  total,  dan  volume  tegakan  pohon.
Pengukuran  keliling  dan  diameter  pohon  setinggi  dada,  yaitu  pada  ketinggian  1,3  m  di  atas  permukaan  tanah.  Pengukuran  ini  menggunakan  metode  sampling  jalur  sistematik,  karena  semua  pohon  yang  di  amati  berada  dalam  wadah  petak  ukur  pengamatan.  Kedua  hal  ini  merupakan  parameter  pohon  yang  memiliki  peran  penting  dalam  pengumpulan  data  potensi  hutan  untuk  keperluan  pengelolaan  hutan  karena  memiliki  korelasi  yang  kuat  dengan  volume  pohon. 
Tinggi  pohon  merupakan  variabel  yang  dapat  diukur  di  lapangan  dengan  ketelitian  yang  tinggi.  Tinggi  pohon  merupakan  parameter  lain  setelah  keliling,  dan  diameter  yang  memiliki  arti  penting  dalam  penaksiran  hasil  hutan.  Bersama  diameter,  tinggi  pohon  diperlukan  untuk  menaksir  volume  pohon.
Tinggi  pohon  yang  di  amati  dalam  kegiatan  ini  berupa  tinggi  bebas  cabang,  dan  tinggi  total  pohon.  Tinggi  bebas  cabang  pohon  merupakan   yaitu  tinggi  pohon  dari  pangkal  batang  di  permukaan  tanah   sampai  cabang  pertama  untuk  jenis  daun  lebar  atau  crow  point  untuk  jenis  konifer,  yang  membentuk  tajuk,  sedangkan  tinggi  total  pohon  merupakan  tinggi  dari  pangkal  pohon  di  permukaan  tanah  sampai  puncak  pohon. 

Penentuan  volume  dari  sebatang  pohon  dapat  ditaksir  dengan  menggunakan  suatu  tabel  volume.  Tabel  volume  ini  disusun  berdasarkan  suatu  persamaan  yang  menggambarakan  hubungan  antara  beberapa  dimensi  pohon  yang  mudah  untuk  diukur  dengan  volume  pohon  tersebut.  Dalam  penyusunan  tabel  volume  tersebut  perhitungan  volume  pohon  yang  masih  berdiri  perlu  dilakukan  untuk  menentukan  hubungan  antara  volume  pohon  sebenarnya  dengan  dimensi  pohon  lainnya,  antara  lain  keliling,  diameter  dan  tinggi  pohon.
  Pada  dasarnya  ada  dua  macam  cara  untuk  menaksir  volume  kayu  yaitu penaksiran  secara  langsung  dan  tak  langsung.  Penaksiran  secara  tak  langsung dilakukan  dengan  menggunakan  tabel  volume  sedangkan  dengan  cara  langsung dilakukan  dengan  mengukur  parameter  individu  pohon  di  lapangan,  kemudian dihitung  volumenya  dengan  menggunakan  metoda  rumus.  Dalam  penaksiran volume  pohon  yang  masih  berdiri  seluruhnya  hanya  dapat  dilakukan  secara langsung  hanya  sampai  ketinggian  2  m,  lebih  dari  itu  harus  menggunakan  taksiran.
Hasil  yang  didapat  pada  pengukuran  volume  pohon  diperoleh  nilai  perbedaan  angka  yang  sangat  signifikan  dan  merupakan  data  yang  akurat  dan  merupakan hasil  yang  cermat.  Adapun  dalam  pengukuran  volume  diperoleh  dari  data  Luas  Bidang  Dasar  (LBDS)  dengan  menggunakan tinggi  pohon  dan  faktor  koreksi 0,7.
Dalam  melakukan  penaksiran  volume  tegakan,  kita  juga  harus  mengetahui volume  mana  yang  harus  diukur  untuk  dapat  menentukan  dan  menghitung  volume  pohon  berdiri  serta  volume  tegakan  dan  dapat  pula  membedakannya.  Dimana  volume  totallah  yang  digunakan  untuk  mengukur  taksiran  volume tegakan.  Dimana  volume  tegakan  memiliki  arti  bahwa  volume  yang  termasuk dalam  bagian  batang  utama  pohon  untuk  pohon  berbentuk  tak  teratur,  sampai permukaan  tajuk  untuk  pohon-pohon  bertajuk  kerucut  sampai  ujung  pohon. Volume  kayu  pohon  memiliki  defenisi  bahwa  pengukuran  dilakukan  dari  volume kayu  yang  terdapat   di  seluruh  pohon  mulai  dari  volume  tunggak  (Boner  Pohon) sampai  ujung  pohon.
Bila  suatu  pohon  yang  berdiameter  (d)  dilihat  dengan  alat  ukur  sudut tertentu  dengan  jarak  berbeda-beda  atau  alat  pengukuran  sudut  tertentu  dipakai untuk  melihat  pohon  dengan  diameter  yang  berbeda-beda  dari  suatu  tempat,  maka  ada  3  kemungkinan  yang  dapat  terjadi,  yaitu  semua  penampang  lintang pohon  berada  dalam  sudut  pandang,  sudut  pandang  persis  menyinggung penampang  lintang  pohon,  dan  Sebagian  penampang  pohon  berada  di  luar  sudut pandang.


kesimpulan dan saran pikir sendiri yah, sob..
daftar pustakanya juga,.. hehhehe

di koment ya

0 tinggalkan jejak anda, dengan menanggapi postingan:

Poskan Komentar

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???