Senin, 06 Agustus 2012

yang menakjubkan

Berjemur di Matahari: Bagaimana Mamalia Winter Besar Bertahan di Pegunungan

Berjemur di Matahari: Bagaimana Mamalia Winter Besar Bertahan di Pegunungan
Berjemur di Matahari: Bagaimana Mamalia Winter Besar Bertahan di Pegunungan
berjemur di bawah nol suhu mungkin tidak semua orang ide menyenangkan tapi merupakan bagian penting dari strategi Ibex Alpine untuk bertahan musim dingin. Temuan ini mengejutkan datang dari penelitian terbaru pada kelompok Walter Arnold di Institut Riset Margasatwa Ekologi, Universitas Kedokteran Hewan, Wina. Hasil baru saja diterbitkan online oleh jurnal Fungsional Ekologi.
Hewan yang hidup di daerah pegunungan menghadapi masalah besar. Sementara makanan mungkin banyak di musim panas, musim dingin umumnya panjang dan kasar. musim dingin suhu sangat rendah, yang berarti bahwa hewan perlu mengeluarkan energi pada menjaga hangat pada saat makanan sangat sulit didapat. mamalia kecil mungkin hibernate tetapi hewan besar umumnya tidak, mungkin karena hal itu akan membuat mereka terlalu rentan terhadap predator. Jadi, bagaimana mereka mengatasi di musim dingin?
Pertanyaan ini telah ditangani oleh Claudio Signor, Thomas ruf dan Walter Arnold dari Lembaga Penelitian Margasatwa Ekologi, Universitas Kedokteran Hewan, Wina, bekerjasama dengan Berburu dan Perikanan Jasa Grisons, Chur, Swiss. Para peneliti dilengkapi sejumlah Alpine Ibex liar dengan sensor untuk mengukur denyut jantung (suatu indikator yang baik dari pengeluaran energi), suhu di dalam perut (suhu tubuh yaitu) dan aktivitas lokomotor dan dimonitor hasil untuk jangka waktu dua tahun. Pada saat yang sama, berbagai faktor iklim dicatat.
Temuan pertama adalah bahwa Ibex yang menurunkan detak jantung mereka secara signifikan selama musim dingin. Tampaknya, kemudian, bahwa hewan tidak menanggapi suhu yang lebih rendah dengan menghasilkan panas lebih (untuk tetap hangat) tetapi oleh entah bagaimana mengurangi kebutuhan energi mereka. Selain itu, penurunan denyut jantung ditemukan lebih besar daripada yang dapat dijelaskan oleh aktivitas rendah dan suhu tubuh rendah, menunjukkan Ibex yang memiliki mekanisme lain untuk menghemat energi.
Menariknya, suhu tubuh ditemukan berfluktuasi secara harian, dengan suhu terendah sekitar matahari terbit dan suhu tertinggi di sore hari. Fluktuasi yang hampir dua kali lebih besar di musim dingin seperti di musim panas. Tentu saja, suhu sekitarnya dan tingkat radiasi matahari juga bervariasi sepanjang hari.Para ilmuwan melihat hubungan antara pola harian suhu perut dan "suhu udara hitam" (yang menggabungkan sekitar suhu dan radiasi matahari dan dengan demikian memberikan indikasi yang baik dari suhu yang dirasakan oleh hewan). Tampaknya seolah-olah binatang "berjemur," atau berjemur, sampai siang untuk membantu meningkatkan suhu tubuh mereka. Normal Aktivitas lokomotor tidak dilanjutkan sampai puncak suhu tubuh pada siang hari. Pada pagi hari, hampir tidak ada aktivitas lokomotor. Ini mulai meningkat tepat sebelum matahari terbit, yang menunjukkan bahwa binatang malam pindah dari tempat penampungan mereka terhadap titik cerah terdekat.
Basking dikenal untuk reptil dan sebelumnya telah diamati di beberapa mamalia kecil, seperti Hyrax rock, tetapi tidak dianggap digunakan untuk sedemikian rupa oleh hewan besar. Seperti Arnold mengatakan, "kemampuan untuk mengambil keuntungan dari sumber eksternal panas mungkin umum untuk semua mamalia Ini mungkin merupakan bagian dari warisan kita dari reptil, yang memungkinkan kita untuk menghemat cadangan tubuh selama periode ketika makanan langka.."

apa BENAR planet kita tampak seperti Kentang Bumi

Sepintas tampak seperti berbentuk asteroid kentang terbang melalui ruang.Tapi ini berwarna citra multi sebenarnya Bumi - dan menunjukkan bagaimana gravitasi bervariasi pada berbagai bagian dunia.Gambar-gambar tersebut diresmikan hari ini oleh tim di belakang satelit GOCE di sebuah konferensi di Munich dan yang paling akurat yang pernah dirilis.

'Geoid' peta, seperti diketahui, digunakan untuk menggambarkan bagaimana samudra akan terlihat jika tidak ada arus atau pasang surut.Warna kuning terang menunjukkan gravitasi di terkuat, sementara itu pada terlemah di daerah biru. Tampaknya tidak ada perbedaan yang jelas antara darat dan laut sebagai gravitasi Amerika Utara tampaknya lebih rendah dari benua Afrika.

Peta ini digunakan untuk mengukur sirkulasi lautan, tingkat perubahan es laut dan dinamika - semua daerah yang terpengaruh oleh perubahan iklim.Profesor Reiner Rummel, mantan Kepala Institut Astronomi dan Fisik Geodesi di Technische Universit√§t M√ľnchen, berkata: "Kami melihat aliran data terus menerus GOCE baik datang masuk Dengan setiap siklus dua bulan baru, model gravitasi kami GOCE lapangan semakin lebih baik dan lebih baik.

Sekarang waktunya telah datang untuk menggunakan data GOCE bagi ilmu pengetahuan dan aplikasi. Saya sangat gembira tentang hasil oseanografi pertama.

"Mereka menunjukkan bahwa GOCE akan memberi kita topografi dinamis dan pola sirkulasi lautan dengan kualitas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan resolusi. Saya yakin bahwa hasil ini akan membantu meningkatkan pemahaman kita tentang dinamika lautan dunia. Para ilmuwan yang terlibat dengan satelit juga mengatakan bahwa hasil akan membantu pemahaman kita tentang bencana alam dan dapat membantu merencanakan untuk acara-acara seperti yang di Jepang.

Mereka mengatakan bahwa sementara gerak lempeng tektonik tidak dapat diamati langsung dari ruang angkasa, tanda tangan pada data gravitasi bisa menuntun mereka memahami proses yang terlibat dalam bencana alam, dan akhirnya memprediksi mereka.Bidang gravitasi dan Steady-State Ocean Circulation Explorer (GOCE) diluncurkan Maret 20009.Ini lalat di tiang ke kutub orbit pada ketinggian hanya 254km - terendah dari setiap satelit penelitian di ruang angkasa saat ini.

Ini membawa alat gradiometer yang bisa merasakan perubahan gravitasi sekecil 1 bagian dalam 10trillion, yang memungkinkan untuk memetakan perbedaan di tarikan gravitasi dari pegunungan ke lantai laut.Misi saat ini memiliki dana sampai akhir tahun depan, ketika harus mencari dukungan keuangan dari anggota Badan Antariksa Eropa untuk melanjutkan.

Pendaki Gunung Lawu Hilang

Pendaki Gunung Lawu Hilang
Seorang pendaki Gunung Lawu di perbatasan Jawa Timur dengan Jawa Tengah, dinyatakan hilang sejak melakukan pendakian pada Jumat (25/3/2011) lalu, akibat cuaca buruk yang melanda kawasan setempat.
Ketua Tim SAR dari Satuan Taruna Siaga Bencana (TAGANA), Kabupaten Magetan, Andre Hariyanto, Kamis (31/3/2011) mengatakan, pendaki yang hilang tersebut bernama Otok Supriyadi (27), warga Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.
"Berdasarkan informasi yang ada, korban mendaki seorang diri. Korban berniat melakukan pendakian selama dua hari, namun karena diduga cuaca buruk, akhirnya tersesat," ujar Andre Hariyanto, kepada wartawan, di Pos Pendakian Cemoro Sewu, Kecamatan Plaosan, Kabupaten Magetan.
Menurut dia, dua regu Tim SAR gabungan dari Jawa Timur dan Jawa Tengah telah diberangkatkan untuk mencari korban sejak Rabu malam. Dua tim ini mencari melalui dua jalur pendakian, yaitu satu tim berangkat melalui jalur pendakian Jawa Timur di Pos Pendakian Cemoro Sewu, Magetan, sedangkan tim lainnya berangkat dari Pos Pendakian Cemoro Kandang, Karanganyar, Jawa Tengah.
Namun, hingga Kamis pagi, keberadaan korban masih belum ditemukan. Tim SAR yang telah berhasil turun, terpaksa bertahan karena cuaca buruk yang sedang melanda kawasan Gunung Lawu, sejak beberapa hari terakhir.
"Kemungkinan bisa selamat sangat kecil. Hal ini dilihat dari kondisi cuaca ekstrem yang melanda Gunung Lawu sejak seminggu terakhir," kata salah satu anggota tim SAR dari jalur Cemoro Sewu, Magetan, Jawa Timur, Nuryanto.
Sementara, keluarga korban mengaku sudah pasrah dengan keadaan korban yang saat ini belum ditemukan. Pihaknya telah melaporkan kejadian ini ke kepolisian, begitu mengetahui korban tidak pulang sejak beberapa hari terakhir.
"Kami telah melaporkan kejadian ini pada kepolisian. Kami juga berharap bantuan dari pihak-pihak terkait untuk menemukan korban, apapun kondisinya," kata salah satu anggota keluarga korban yang ikut menunggu proses pencarian di Pos Pendakian Cemoro Sewu, Magetan

Skyline (5.8)

Skyline (5.8)

Skyline (5.8)

Sebuah hamparan elegan di puncak menara di Kota dreamiest .Naik dari laut surealis dari kubah granit, Morning Glory Spire berdiri bangga di jantung Kota, memanggil keluar untuk pendaki). Home menantang untuk rute seperti Brown Flake (5.10d), Power Tools (5.12c, dan tahun 1960-an Greg Lowe testpiece Crack of Doom (5.11c)-rute trad pedas yang bergerak fitur wajah menjadi-retak puncak menara bintang juga membanggakan salah satu klasik dan estetika Kota yang paling (baca: populer) baris: Skyline.
pendakian informasi Skyline pertama-tetap menjadi misteri, tetapi kemungkinan besar menerjang pendaki baris ini mencolok waktu di pertengahan tahun 1960. Aptly bernama, Skyline naik Spire timur laut ridge Morning Glory selama kurang lebih 100 kaki untuk menara miring itu, KTT bopeng, yang cukup besar untuk mendapatkan yang enak di dengan beberapa teman. Dari kejauhan, rute terlihat menakutkan dan curam, tapi donat selai dan retak horizontal muncul tepat ketika Anda membutuhkan mereka, dan berbagai langkah akan membuat Anda terus berimprovisasi.
Untuk menemukan puncak menara, selatan kepala melalui Almo (berkedip dan Anda mungkin kehilangan itu) dan mengambil hak ke sebuah jalan tanah menuju barat ke Kota Rocks. Lanjutkan selama kurang lebih dua kilometer, formasi besar masa lalu seperti Gajah Rock (di sebelah kiri) dan Bath Rock (juga di sebelah kiri), untuk area parkir yang jatuh ke timur. Ikuti jejak terawat baik di sisi kanan Lot Parkir Rock-an yang jelas dan populer dinding-menjadi labirin batu. Morning Glory Spire menjorok ke langit hanya ke timur, Anda akan segera melihat bagaimana formasi yang diperoleh nama lain, itu Gigi seri.
Mulai di setumpuk batu di kaki punggungan timur laut (atau melompati 10 kaki pertama dan berebut sampai ke barat). Fun kemacetan di daerah 5.6/5.7 mengarah ke langkan yang layak di 40 kaki, jika Anda khawatir tentang tarik tali atau ingin mengembangkan multi-pitching Anda keterampilan, berhenti di sini untuk membawa pasangan Anda. Jika tidak, terus menuju puncak. Bagian kedua rute itu melibatkan melintasi halus ke timur. Mencapai jauh di bawah serpihan, titik air mata besar untuk sebuah undercling pembom-kunci untuk penempatan gigi dan tangan-seperti yang Anda berjingkat kiri menuju splitter 5,8 curam. retak, Peters setelah sekitar 15 kaki, sekarang tren sedikit diserahkan wajah 5,6 terlalu-menyenangkan-to-be-benar. Meskipun awalnya menakutkan, bagian ini melindungi baik dengan Cams kecil dan penempatan kacang Dari atas, Anda akan mendapatkan pemandangan bintang ke Kota batin dan Stienfells jauh-off Dome.. Rappel dengan tali 60 meter dari stasiun rap kabur. Atau, jika Anda mencari pumpitude maksimum, rappel untuk rantai di atas Fall Line (5.10c) atau Strategis Pertahanan (5.11c) dan mendirikan sebuah toprope.

Kabut Surgawi: Awan pelangi luar biasa atas Mt. Everest

Kabut Surgawi: Awan pelangi luar biasa atas Mt. Everest

Kabut Surgawi : Awan pelangi luar biasa atas Mt. Everest

Melayang di langit, ini awan pelangi atas gunung Everest mengambil seorang astronom takjub terkejut.,Oleg Bartunov, 51, menangkap tontonan pada kamera selama ekspedisi Himalaya di Nepal.
kedua gambar menunjukkan hampir seluruh spektrum pelangi dalam peristiwa alam jarang dicatat di Gunung Everest.
Fenomena ini disebabkan oleh pantulan cahaya kristal es kecil di dalam tubuh itu uap air awan.
'Saya hanya mengambil beberapa gambar karena saya kewalahan dengan perasaan dan ingin melihat semuanya dengan mata saya dan memperpanjang saat ini,' kata .Mr Bartunov
'Cahaya itu berasal dari matahari, yang tepat di bawah awan pada sudut yang sempurna untuk menciptakan efek magis. "
Ketika ia menyaksikan acara ia tidak bisa percaya ini mata, sehingga meminta orang lain di dekatnya untuk mengkonfirmasi bahwa itu benar-benar awan pelangi.
Mr Bartunov, yang merupakan rekan di Sternberg Astronomical Institute di Moskow, berkata: "Ada sekelompok wanita Inggris tua di sana.
"Saya katakan kepada mereka untuk melihat awan dan mereka mulai mengerang dan mendesah dan mulai untuk memotret foto kecil awan dengan kamera mereka."
"Kemudian saya menanyakan pada penduduk setempat banyak yang berada di sana jika mereka melihat awan ini," tambahnya. "Tidak banyak yang melihat mereka sebelumnya, jadi itu harus menjadi peristiwa yang sangat langka.
"Ini bukan kejutan karena jarang orang melihat langit di ketinggian itu karena sinar matahari lebih berbahaya bagi mata atas sana." Sifat psikedelik dari awan pelangi itu tidak hilang pada Mr Bartunov.
Dia berkata: "Jika ini adalah 60an aku bisa bersumpah itu semacam album oleh The Beatles karena warna-warna begitu hidup dan mimpi-suka.

G.Agung

di koment ya

2 komentar:

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???