Rabu, 12 Maret 2014

Sejarah Perkembangan Ilmu Penyakit Tanaman Hutan

Oleh : RAHMAT HIDAYAT

Perkembangan ilmu penyakit tanaman hutan
Ilmu penyakit tanaman hutan pertama kali dipelajari pada pertengahan abad 19. Robert Hartig (1830-1901) merupakan orang Jerman yang untuk pertamakalinya mempelajari hubungan antara fungi (jamur, cendawan) dengan kayu lapuk dan badan buah yang terbentuk pada batang tanaman yang bersangkutan. Di Kanada baru tahun 1908-1925 oleh Jonhn Dearness dan ahli-ahli lain mengumpulkan dan mengidentifikasi organisme penyebab penyakit di hutan Ontario dan Quebec. Akibat perang dunia dan perkembangan pasar dunia, organisme penyebab penyakit menyebar ke mana-mana yang mengakibatkan kerusakan-kerusakan hutan. 

Sebagai contoh, penyakit dutch elm dan chesnut blight di Amerika utara dan Eropa, blister rust (cacar) pada daun pinus di Amerika utara menyebar secara besar-besaran ke benua lainnya dan merusak tanamantanaman hutan di tempat baru. Kerusakan yang sangat membahayakan hutan ini menjadi pemicu semangat untuk mempelajari dan melakukan penelitian mengenai penyakit tanaman hutan. Sejarah penyakit tanaman hutan di Indonesia tidak dapat dilepaskan dari perkembangan ilmu penyakit tumbuhan secara umum. Menurut Hadi (2001) dalam bukunya yang berjudul ‘Patologi Hutan’, perkembangan ilmu penyakit tanaman hutan dibedakan menjadi empat periode. 

1.  Periode sebelum tahun 1960
Gagasan mempelajari ilmu penyakit tanaman hutan di Indonesia dicetuskan pertama kali oleh Prof.Dr.Ir. Toyib Hadiwijaya pada saat menjabat dekan fakultas Pertanian di Bogor di lingkup Universitas Indonesia. Pada waktu itu hutan yang utama diusahakan adalah hutan jati (Tectona grandis). Tanaman hutan selain jati yang sudah mulai diusahakan secara monokultur yaitu damar (Agatis dammara), tusam (Pinus merkusii), kesambi (Schleichera oloesa), sonokeling (Dalbergia latifolia), mahoni (Swietenia macrophylla), sengon (Paraserianthes falcataria), puspa (Schima noronhael), akasia mangium (Acasia mangium) dan akasia (Acasia decurrens). 

Penyakit tanaman yang menarik perhatian pada periode sebelum 1960 adalah penyakit karat (Aecidium fragiforme) pada damar, lapuk kayu teras (LKT), dan penyakit kecambah benih dan bibit yang disebabkan oleh Pythium spp., Phytophthora spp., Rhizoctonia solani, dan Fusarium spp. Mikoriza sebagai fungi yang bersimbiose dengan akar tanaman hutan juga telahdibicarakan dalam matakuliah silvikultur,tetapi penyakit tanaman hutan belum pernah dibicarakan meskipun di fakultas Kehutanan. 

2.  Periode tahun 1960-1970
Pada periode 1960-an dipelopori oleh Prof. Dr. Ir. Soetrisno Hadi. Pada tahun 1961 penyakit layu yang diduga disebabkan oleh Pseudomonas solanacearum diketahui merusak pertanaman jati berumur setahun sekitar 30% diPurwakarta Jawa barat. Pada tahun 1967, lapuk kayu teras banyak dijumpai pada tanaman yang masih tegak di hutan. Pengamatan dan penelitian penyakit tanaman hutan periode 1960-1970 akhirnya dilaporkan pada ‘Simposium Regional Asia Tenggara Penyakit Tumbuhan di Daerah Tropis’yang diselenggarakan di Yogyakarta pada tahun 1972.

3. Periode 1970-1980
Pada dasa warsa 1970-1980 penelitian penyakit tumbuhan hutan mulai dilakukan, tetapi masih pada penyakit semai atau bibit di rumah kaca. Ektomikoriza dipelajari dari segi bagaimana lingkungannya, tipe tanah, dan pemupukan yang berpengaruh terhadap perkembangannya. Pada tahun 1976 penyakit tanaman hutan telah dilaporkan pada simposium yang membicarakan masalah hama dan penyakit tanaman hutan di Asia Tenggara yang diselenggarakan di Biotrop Bogor. 

4.  Periode setelah 1980
Pada dekade 1980-1990 patologi hutan mulai dikembangkan di Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada. Setelah tahun 1984 penyakit tanaman hutan boleh dikatakan telah mendapat perhatian tersendiri seiring dengan banyaknya hutan tanaman industri (HTI) yang dikembangkan Indonesia. Oleh karena itu, tulisan ini juga merupakan sebagian dari bentuk perhatian kita terhadap penyakit hutan.


di koment ya

1 komentar:

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???