Rabu, 12 Maret 2014

Teknik dan Metode Penilaian-Penilaian Ekonomi SDH


Teknik dan Metode Penilaian-Penilaian Ekonomi SDH

a. Teknik-Teknik Berbasis Pasar
Menggunakan transaksi pasar sebagai suatu indikator nilai merupakan pendekatan valuasi yang paling banyak digunakan. Dengan barang dan jasa yang diperdagangkan di pasar, nilai yang diberikan oleh pelaku pasar pada komoditi dicerminkan oleh harganya. Harga-harga digunakan untuk menentukan nilai (Fakultas Kehutanan IPB, 1999) sebagai berikut :

1) Pendekatan Harga Pasar
Demand sumberdaya alam diukur atas dasar asumsi bahwa banyak faktor yang mungkin mempengaruhi demand, seperti pendapatan individu, harga barang dan jasa yang berkaitan, dan selera serta preference yang tidak berubah selama periode penelitian. Dengan asumsi seperti ini, kurva demand dugaan adalah ukuran sistematik dari bagaimana orang menilai sumberdaya. Jadi langkah pertama penggunaan metode ini adalah menduga fungsi demand. Untuk barang yang tidak mempunyai pasar tentu metode ini menjadi tidak mungkin diterapkan.

Harga pasar adalah hasil interaksi antara konsumen dan produsen terhadap supplay dan demand barang dan jasa. Jika transaksi ini dilakukan dengan menggunakan uang, nilai yang terbangun di pasar adalah harga pasar. Asumsi yang menopang disini bahwa harga ini mencerminkan harga efisiensi ekonomi. Namun demikian, ini tidak selalu benar. Pada umumnya terdapat distorsi harga yang berupa pajak, subsidi, perubahan suku bunga dan lain-lain. Apabila distorsi ini terjadi maka diperlukan penyesuaian harga. Jika transaksi itu diselesaikan dalam bentuk barter atau menukar tanpa menggunakan uang, nilai yang terbentuk di pasar adalah nilai tukar pasar (market exchange value).

2) Pendekatan Harga Bayangan (Shadow Prices)
Harga pasar (market price) tidak berarti merupakan harga yng sebenarnya dan atau menunjukkan harga efisiensi ekonomi yang sebenarnya. Terdapat kegagalan pasar dan kebijaksanaan yang dapat mendistorsi harga pasar. Kesalahan pasar karena ketidakmampuan harga pasar pada kondisi tertentu untuk mencerminkan secara akurat nilai lingkungan dari barang dan jasa seperti pencemaran yang terjadi di hulu tidak dicatat secara intensif biaya yang harus dikeluarkan oleh pengguna sungai di hilir. Kesalahan kebijaksanaan, misalnya dampak yang tidak langsung dari kebijaksanaan pemerintah atau kadang-kadang efek samping dari pemanfaatan sumberdaya alam yang tidak pantas menurut pandangan masyarakat.

Dalam analisis finansial tidak ada catatan mengenai kesalahan yang mendistorsi harga pasar ini. Oleh karena itu, patut untuk melihat nilai ekonominya terhadap masyarakat yang mencerminkan nilai secara keseluruhan. Penyimpangan aturan harga ini umumnya disebut shadow price.Penilaian dengan pendekatan shadow price harus digunakan secara hati-hati sebab :

a)harga pasar sering lebih siap diterima pembuat keputusan dibanding nilai-nilai buatan yang dibuat analis.
b)Harga pasar umumnya mudah diketahui untuk waktu sekarang dan akan datang.
c)Harga pasar mencerminkan resolusi/keputusan pembeli sedangkan perhitungan shadow price sering bertumpu kepada obyektifitas dari pendapat analis.

3) Metode Appraisal
Metode appraisal sangat sesuai terutama untuk kasus-kasus yang melibatkan sumberdaya alam yang telah mengalami kerusakan. Dalam kasus hutan, misalnya seorang penilai mengidentifikasi nilai pasar untuk ciri-ciri yang dapat dibandingkan dalam kondisi yang rusak dan tidak rusak.

4) Metode Biaya Penggantian Sumber daya
Biaya penggantian sumberdaya alam dan lingkungan terkadang merupakan cara yang sangat berguna dalam mendekati nilai sumberdaya dalam kondisi khusus. Metode biaya penggantian sumberdaya menentukan kerusakan sumberdaya alam berdasarkan pada biaya untuk merestorasi, rehabilitasi, atau mengganti sumberdaya atau jasa sumberdaya tanpa kerusakan pada level stok sumberdaya atau aliran jasa sumberdaya.

Metode biaya penggantian berhubungan erat dengan metode biaya substitute dan metode biaya menghindari kerusakan (Avoidance Cost Method). Prinsipnya adalah menduga nilai jasa ekosistem berdasarkan biaya menghindari kerusakan karena jasa yang hilang atau biaya menyediakan jasa substitusi. Metode-metode ini tidak memberikan ukuran nilai ekonomi yang jelas, yang berdasarkan kebersediaan membayar masyarakat bagi suatu barang atau jasa. Tetapi, metode-metode tersebut menganggap bahwa biaya menghindari kerusakan atau mengganti jasa ekosistem memberikan dugaan yang bermanfaat tentang nilai dari ekosistem atau jasanya. Asumsinya, jika masyarakat menanggung biaya untuk menghindari kerusakan yang disebabkan oleh hilangnya jasa ekosistem atau mengganti jasa ekosistem, maka jasa-jasa tersebut harus mempunyai nilai sekurang-kurangnya sama
dengan apa yang masyarakat bayar untuk menggantikannya. Jadi metode- metode ini paling tepat digunakan dalam kasus-kasus dimana penghindaran kerusakan atau belanja penggantian benar-benar telah atau akan dilakukan.

b. Teknik Berbasis Non-Pasar
Pendekatan teknik perhitungan nilai manfaat sumberdaya hutan non pasar dikemukakan oleh Fakultas Kehutanan IPB (1999) dan Suparmoko (2000) sebagai berikut :

1) Model Biaya Perjalanan (Travel Cost Method)
Metode biaya perjalanan terkenal untuk menjelaskan demand bagi jasa sumberdaya alam dan atribut lingkungan dari site rekreasi spesifik. Orang mengunjungi tempat rekreasi dari jarak atau titik asal yang berbeda-beda. Perilaku perjalanan yang teramati ini kemudian digunakan untuk mengevaluasi kebersediaan membayar untuk mengunjungi tempat tertentu tersebut. Metode ini mengakui bahwa terhadap beberapa barang dan jasa, konsumen harus mengorbankan banyak biaya (waktu atau uang) untuk mendapatkan barang dan jasa tertentu. Diasumsikan bahwa nilai bagi konsumen minimal sebanding dengan biaya perjalanan (travel cost) konsumen tersebut yang sudi dikorbankan untuk mendapatkan keinginan terhadap barang dan jasa tersebut. Misalnya untuk menikmati rekreasi dapat meliputi biaya perjalanan yang nyata, demikian pula untuk mengumpulkan kayu bakar secara bebas membutuhkan sejumlah waktu

2) Metode Harga Hedonik
Harga hedonik adalah alat yang berguna dalam assessment dari nilai kenyamanan (amenity). Asal mula metode ini adalah menghubungkan nilai ciri-ciri tempat tinggal dengan amenity lingkungan pemukimannya. Metode ini digunakan kebanyakan untuk menduga kebersediaan membayar bagi variasi dalam nilai property karena adanya atau tidak adanya atribut lingkungan khusus, seperti kualitas udara, kebisingan, dan pemandangan alam. Dengan membandingkan nilai pasar dari dua property yang mempunyai derajat yang berbeda atas atribut spesifik, analis mengekstrak nilai implisit atribut tersebut atas penjual dan pembeli property.
 
Metode ini didasarkan pada gagasan bahwa barang pasar menyediakan pembeli dengan sejumlah jasa, yang beberapa diantaranya bisa merupakan kualitas lingkungan. Misalnya bangunan rumah dengan kualitas udara segar disekitarnya, maka orang akan membayar lebih dibandingkan dengan rumah yang kualitas sama tetapi berada pada lingkungan yang jelek.

3) Pendekatan Fungsi Produksi (Production Fungtion Approach)
Pendekatan fungsi produksi digunakan untuk memperoleh nilai penggunaan tidak langsung pada pengaturan fungsi ekologi hutan melalui kontribusinya bagi aktivitas ekonomi. Pendekatan ini terdiri atas dua langkah. Pertama, menentukan dampak fisik dari aktivitas ekonomi terhadap lingkungan. Langkah kedua, penaksiran nilai uang (monetary value) pada fungsi ekologi. Misalnya biaya dari pendangkalan saluran irigasi dapat nyata dalam bentuk penurunan air bagi produksi tanaman. Kehilangan pendapatan (net income) petani akibat pendangkalan tersebut selanjutnya digunakan sebagai dasar untuk menentukan besarnya kerugian yang diakibatkan oleh erosi di hulu. Metode ini telah digunakan secara luas di negara-negara maju dan di negara berkembang digunakan untuk menaksir dampak kerusakan hutan, erosi tanah, pertambangan, dan polusi udara, air, dan udara pada lahan pertanian, kehutanan, perikanan, kesehatan, dan kerugian material. Namun demikian ini metode ini mensyaratkan pemahaman tentang hubungan antara fungsi pengaturan lingkungan dari hutan dengan aktivitas ekonomi yang terkait. Kadang-kadang hubungan ini tidak dimengerti dengan baik, dan sedikit perubahan dalam asumsi menyebabkan perubahan hasil yang drastis. Aplikasi pendekatan fungsi produksi ini sangat cocok pada kasus single use system. Pada kasus multiple use system, misalnya hutan yang mempunyai fungsi perlindungan terhadap berbagai aktivitas ekonomi yang berbeda, penggunaan metode ini harus membuat penyederhanaan- penyederhanaan.

4) Penilaian Kontingensi (Contingent Valuation)
Metode contingent valuation digunakan untuk menduga nilai ekonomi bagi semua jenis jasa ekosistem dan lingkungan. Metode ini dapat digunakan untuk menduga nilai guna dan nilai non-guna, dan merupakan metode yang digunakan paling luas untuk menduga nilai non-guna.

Metode ini menanya langsung masyarakat, dalam suatu survey, berapa mereka bersedia membayar jasa lingkungan tertentu. Dalam beberapa kasus masyarakat ditanyai tentang jumlah kompensasi yang bersedia diterima untuk mengorbankan jasa lingkungan. Diistilahkan contingent valuation karena masyarakat dipaksa menyatakan kebersediaan membayarnya. Contingent valuation merupakan salah satu cara memberi nilai uang terhadap nilai non-guna dari nilai lingkungan yang tidak melibatkan transaksi pasar dan mungkin tidak melibatkan partisipasi langsung. Nilai- nilai ini kadang disebut sebagai nilai guna pasif. Nilai-nilai tersebut mencakup segala sesuatu dari fungsi-fungsi penunjang kehidupan dasar yang berkaitan dengan kesehatan ekosistem atau keaneka-ragaman hayati, sampai kenikmatan pemandangan alam, hingga menghargai pilihan memancing atau melihat burung di masa yang akan datang, atau hak mewariskan pilihan-pilihan tersebut ke anak cucu.

5) Pendekatan Hubungan Antar Barang (Related Goods Approach)
Barang dan jasa yang tidak ada nilai pasarnya mungkin mempunyai hubungan dengan barang atau jasa yang mempunyai nilai pasar. Dengan menggunakan informasi tentang hubungan ini dan harga pasar produk, analist dapat menarik kesimpulan tentang nilai produk yang tidak ada nilai pasarnya. Related goods approach ini secara luas terdiri atas tiga teknik penilaian yang sama yaitu : the barter exchange approach, the direct substitute approach, dan the indirect substitute approach.

a) Barter exchange approach
Terdapat banyak produk hutan yang tidak diperdagangkan secara luas dalam pasar formal seperti : buah-buahan, sayur-sayuran, dan obat-obatan. Namun demikian beberapa hasil hutan ini mungkin dipertukarkan dengan dasar tidak komersial melalui suatu proses barter. Jika barang-barang barter dalam pertukaran produk hutan itu juga dijual dalam pasar komersial, maka dia mungkin memberikan nilai bagi barang-barang yang tidak dipasarkan (non-marketed) tersebut dengan menggunakan informasi hubungan antara kedua barang dan nilai pasar dari barang-barang komersial. Misalnya mempertimbangkan situasi dimana sayuran dipanen dari hutan dan dikonsumsi secara lokal, tetapi tidak dijual di pasar lokal. Diketahui bahwa sayuran adalah barang non-marketed, sehingga barang ini tidak mungkin dinilai secara langsung menggunakan harga pasar. Namun demikian, jika sekeranjang sayuran ini diketahui beratnya secara rutin ditukar dengan 6 butir telur melalui suatu proses barter dan 6 butir telur dijual seharga Rp. 10.000 di pasar lokal, maka dapat disimpulkan bahwa sekeranjang sayuran itu harganya Rp. 10.000, ini adalah harga pasar dari barang yang diperjual belikan yang digunakan untuk menaksir secara tidak langsung nilai barang yang tidak diperjual belikan (non- marketed good).

b) Direct Substitute Approach
Jika barang-barang hutan yang digunakan secara langsung adalah non-marketed (misalnya kayu bakar) maka nilai penggunaannya mungkin didekati dengan harga pasar dari barang-barang yang sama (misalnya harga kayu bakar dari daerah lain) atau nilai dari barang-barang substitusi (misalnya minyak tanah atau arang). Besarnya nilai barang/jasa yang ada nilai pasarnya mencerminkan nilai barang/jasa yang tidak mempunyai nilai pasar, sangat tergantung pada tingkat kesamaan atau tingkat substitusi antara dua barang.

c) Indirect Substitute Approach
Indirect substitute approach adalah sama dengan direct substitute approach, tetapi membutuhkan suatu langkah tambahan dalam prosedure penilaian. Langkah tambahan ini pada dasarnya terdiri atas kombinasi
pendekatan fungsi produksi dengan direct substitute approach. Jika non- marketed forest good mempunyai barang substitusi yang tertutup, maka nilai non-marketed forest good ini diperoleh dari nilai barang substitusi. Namun demikian, jika nilai barang-barang substitusi tidak dapat ditentukan secara langsung dari pasar, maka nilainya dapat diperoleh secara tidak langsung, dengan menganalisis perubahan nilai ekonomi output yang disebabkan oleh perubahan dalam penggunaan barang substitusi sebagai suatu input dalam produksi.

Pendekatan ini telah diaplikasikan pada suatu analisis cost-benefit pada program pengelolaan dua DAS di Nepal. Kayu bakar dinilai melalui alternatif penggunaannya, yaitu tahi lembu yang dikeringkan dan dibakar pada saat kayu tidak tersedia. Opportunity cost tahi lembu sebagai bahan bakar adalah tidak tersedianya pupuk kandang, dan opportunity tersebut ditaksir dalam bentuk kehilangan/kerugian dalam produksi padi akibat tidak diberi input pupuk kandang dari tahi lembu.

5) Penilaian Berdasarkan Biaya (Cost-Based Valuation)
Teknik ini menaksir nilai sumberdaya berdasarkan biaya yang diperlukan untuk memelihara manfaat barang atau jasa lingkungan yang dinilai.

a) Indirect Opportunity Cost
Metode Indirect Opportunity Cost (IOC) digunakan untuk menghitung nilai barang lingkungan yang tidak mempunyai nilai pasar, melalui penilaian alternatif penggunaan sumberdaya. Sebagai contoh adalah biaya alternatif penggunaan tenaga kerja buruh untuk memanen / mengumpulkan barang lingkungan, digunakan untuk menilai barang yang dikumpulkan tersebut. Metode IOC telah digunakan untuk menghitung nilai kayu bakar yang dikumpulkan dari hutan di Nepal.

b) Restoration Cost
Restoration cost didasarkan pada pemikiran bahwa untuk mengembalikan manfaat dari fungsi eksosistem yang hilang sebagai akibat dari penggunan alternatif sumberdaya diperlukan sejumlah biaya. Nilai
sumberdaya dihitung dengan menaksir sejumlah biaya yang diperlukan untuk mengembalikan manfaat ekosistem yang hilang. Asumsi metode ini adalah bahwa dengan perbaikan (restoring) ekosistem ke fungsi yang asli, maka manfaat eksositem yang hilang dapat dikembalikan. Pada kasus di hutan primer, metode ini meliputi biaya rehabilitasi hutan.

c. Replacement Cost
Teknik ini menghitung nilai sumberdaya yang hilang berdasarkan besarnya biaya yang dibutuhkan untuk membangun asset buatan yang akan mengganti (replacing) fungsi ekosistem yang hilang. Penggunaan teknik ini tergantung pada ketersediaan alternatif barang atau jasa yang dapat memberikan fungsi yang sama dengan sumberdaya yang hilang. Misalnya erosi tanah didekati dengan biaya pembuatan prasarana untuk pencegahan erosi.

d. Relocation cost
Teknik ini menghitung nilai sumberdaya berdasarkan pada biaya yang harus dikeluarkan untuk resetlemen penduduk yang bermukim di hutan, agar hutan tersebut dapat berfungsi sesuai dengan fungsinya. Biaya ini dapat berupa biaya resetlemen atau biaya untuk membangun areal perlindungan.

e. Preventive/defensive Expenditure
Teknik ini menaksir manfaat lingkungan berdasarkan pada besarnya biaya pencegahan (preventive expenditure) agar manfaat lingkungan dapat terpelihara. Misalnya pada kasus TPTI, manfaat perlindungan DAS yang akan hilang dengan pembangunan jalan logging dapat dinilai dengan menghitung biaya apa yang dikeluarkan agar kerusakan DAS yang terjadi relatif kecil atau teknik eksploitasi apa yang digunakan agar dampaknya terhadap kerusakan DAS relatif kecil.




di koment ya

0 tinggalkan jejak anda, dengan menanggapi postingan:

Posting Komentar

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???