Rabu, 12 Maret 2014

Materi lengkap Konsep ilmu Penyakit Hutan

KONSEP ILMU PENYAKIT HUTAN
1.Penyebab Penyakit
Penyakit tanaman hutan dapat disebabkan oleh banyak faktor, baik faktor biotik (sesuatu yang hidup) maupun abiotik (sesuatu yang tidak hidup). Dalam pengertian umum dapat dinyatakan bahwa penyebab penyakit pada tanaman adalah pengganggu (pest), sedangkan penyebab penyakit adalah patogen (pathogen). Dalam pengertian luas, patogen (pathos = menderita + gen = asal-usul) merupakan agen yang menyebabkan penderitaan (sakit). Tanaman hutan yang sakit disebut tanaman inang. Proses interaksi antara organisme penyebab penyakit dengan tanaman inang disebut penyakit biotik. Penyakit biotik bersifat menular atau infeksius. Organisme penyebab penyakit biotik ini disebut patogen, yang dapat berupa virus, bakteri, fungi, nematoda, dan tumbuhan parasit. Proses interaksi tanaman dengan faktor lingkungan (fisik, kimia) yang tidak menguntungkan tanaman disebut penyakit abiotik. Penyakit abiotik sifatnya tidak menular atau non-infeksius, dan lingkungan penyebabnya disebut fisiopath. Orang awam sering juga tidak membedakan antara patogen dan parasit. Dalam pengertian luas, parasit (para = dekat + situs = tempat) merupakan organisme yang hidup bersama dengan organisme lain spesies dan mengambil haranya dengan cara absorbsi. Oleh karena itu dalam ilmu penyakit tumbuhan, parasit dan patogen merupakan dua istilah yang berbeda. Patogen lebih ditekankan kepada efek menimbulkan penderitaan, sedangkan parasit lebih ditekankan pada pengambilan hara. Bakteri Rhizobium dan jamur mikoriza merupakan contoh organisme parasit bukan patogen. Mereka hidup bersama tanaman dan mengambil sebagian hara untuk kehidupannya dari tanaman tetapi mereka tidak menimbulkan penderitaan kepada tanaman inangnya karena Rhizobium dan mikoriza memberi imbalan hara lain kepada tanaman inang. Hubungan ini disebut sebagai simbiose mutualisme.
2. Konsep timbulnya penyakit
Setiap kita atau siapapun menderita sakit, selalu timbul pertanyaan ‘dari mana timbulnya penyakit tersebut’? Oleh karena itu, timbulnya penyakit hutan juga dipertanyakan dari mana penyakit hutan timbul?. Timbulnya penyakit sangat bervariasi, tergantung kepada faktor-faktor pendukung dan yang melakukan analisis (diagnosis).

Penyakit akan timbul jika terjadi interaksi antara tumbuhan yang rentan dengan pengganggu yang ganas dalam kondisi lingkungan yang mendukung interaksi. Lingkungan yang mendukung interaksi merupakan lingkungan yang menekan kehidupan tanaman tetapi mendukung untuk kehidupan patogen.
Beberapa ahli menganggap bahwa konsep segi tiga penyakit ini hanya berlaku untuk ekosistem hutan liar atau ekosistem tumbuhan tanpa campur tangan manusia. Unsur lingkungan yang mendukung interaksi sendiri dapat berfungsi sebagai penyebab penyakit tanaman (fisiopat).
Ketiga unsur dalam konsep segi tiga penyakit ini antara yang satu dengan lainnya saling mempengaruhi.

Untuk dapat terjadi interaksi, maka tumbuhan harus dalam kondisi rentan (susceptible), pengganggu bersifat ganas (virulen), dan lingkungan mendukung perkembangan kehidupan pengganggu atau lingkungan melemahkan tanaman. Berat ringannya penyakit atau hasil interaksi ditentukan oleh tingkat kerentanan inang, keganasan (virulensi) patogen, dan kesesuaian lingkungan, yang pada skema digambarkan sebagai panjang sisi segitiga, dan hasil interaksi digambarkan sebagai luas segi tiganya. Dalam konsep segi tiga penyakit tersebut, pengendalian penyakit tanaman mempunyai tiga sasaran pokok, yaitu: mengusahakan tanaman menjadi tidak rentan, pengganggu tidak ganas, dan lingkungan pertanaman menjadi tidak sesuai untuk perkembangan pengganggu, tetapi lebih sesuai untuk kebutuhan tanaman. Oleh karena itu konsep segi tiga penyakit dapat dinyatakan juga bahwa : penyakit akan terjadi jika tanaman rentan berinteraksi dengan pengganggu ganas dalam lingkungan yang menguntungkan perkembangan pengganggu tetapi melemahkan tanaman
2.2 Konsep Segi empat penyakit
Penyakit akan timbul jika terjadi interaksi antara tumbuhan yang rentan dengan patogen yang ganas dalam kondisi lingkungan yang mendukung interaksi, akibat campur tangan manusia
Gambar Skema interaksi pada konsep segi empat penyakit
http://www.htmlpublish.com/newTestDocStorage/DocStorage/221a37d49c3a4ecb8726e38dcd4a0e83/konsep-ilmu-penyakit-hutan_images/konsep-ilmu-penyakit-hutan3x1.jpg
Pada ekosistem pertanian, perubahan kerentanan tanaman, keganasan pengganggu, dan lingkungan disebabkan karena akibat campur tangan manusia. Oleh karena itu, manusia menjadi faktor yang ikut menyusun timbulnya penyakit pada tanaman. Manusia berusaha mengelola hutan dengan berbagai macam rekayasa untuk memodifikasi ketiga faktor tersebut. Oleh karena itu konsep segi empat penyakit menyatakan bahwa: penyakit akan terjadi jika tanaman rentan berinteraksi dengan patogen virulen dalam lingkungan yang menguntungkan perkembangan pengganggu, karena adanya campur tangan manusia. Dengan demikian pengendalian penyakit tanaman pada konsep segi empat penyakit ini ditujukan untuk empat sasaran, yaitu tanaman, pengganggu, lingkungan dan manusia. Ketiga sasaran pertama menggunakan langkah yang sama dengan yang ada pada konsep segi tiga penyakit, sedangkan sasaran manusia ditujukan untuk mengatur manusia agar tidak melakukan tindakan yang mengakibatkan terjadinya interaksi ketiga faktor dalam konsep segi tiga penyakit.

 Salah satu bentuk peraturan yang berhubungan dengan hal ini tercantum dalam undang- undang atau peraturan karantina tumbuhan. Undang-undang maupun Peraturan Karantina Tumbuhan pada prinsipnya mengatur keluar masuknya tumbuhan dari dan ke daerah atau negara lain. Pelaksanaan pengendalian penyakit tanaman melalui sasaran manusia tidak hanya peraturan karantina tumbuhan saja, tetapi masih banyak lagi, misalnya: melatih petani untuk menggunakan bahan kimia yang tidak menimbulkan bertambah ganasnya pengganggu, memberi penyuluhan kepada petani untuk dapat mengolah tanah yang mampu menciptakan kondisi lingkungan yang kurang menguntungkan pengganggu, dan lain-lain.
2.3. Konsep Piramida penyakit

Pada konsep piramida penyakit menyatakan bahwa penyakit akan menjadi berkembang dan mungkin mewabah jika tanaman rentan berinteraksi dengan patogen virulen dalam waktu yang cukup lama dan dalam lingkungan yang menguntungkan Gambar Skema interaksi pada perkembangan pengganggu, karena konsep Piramida adanya tindakan manusia penyakit
Hasil interaksi antara unsur-unsur yang mendukung timbulnya penyakit bersifat dinamis atau mengalami perkembangan dari waktu ke waktu. Oleh karena itu hasil interaksi akhir akan sangat ditentukan oleh unsur waktu (t). Dengan demikian, skema konsep dinamika unsur-unsur ini menjadi berbentuk limas atau piramida.

Jika dirinci, konsep ini ada dua macam, yaitu konsep pada ekosistem hutan yang tanpa campur tangan manusia dan ekosistem hutan industri yang di dalamnya terdapat campur tangan manusia. Oleh karena itu, dua konsep limas tersebut dapat berupa limas segi tiga (tetrahedron) dan limas segi empat(biasa kita sebut piramida saja.
Pengendalian penyakit tanaman dalam konsep piramida penyakit, mempunyai lima sasaran pokok, yaitu: tanaman, pengganggu, lingkungan, manusia, dan waktu. Contoh perlindungan tanaman menggunakan sasaran waktu antara lain: menanam tanaman berumur genjah, menanam tanaman pada waktu pengganggu sedang tidak ganas.

Tanaman-tanaman hutan seringkali baru dapat diserang oleh patogen setelah menjadi lemah pertumbuhannya karena kondisi lingkungan yang kurang menguntungkan. Oleh karena itu kondisi lingkungan tempat tanaman tumbuh menjadi berpeluang besar untuk menyebabkan penyakit pada tanaman-tanaman penyusun hutan yang tumbuh dalam rentang waktu yang cukup lama. Penyakit pada hutan tanaman industri umumnya cenderung disebabkan oleh serangkaian faktor biotik dan abiotik yang saling berinteraksi, tetapi pada perkembangan selanjutnya sering terjadi dominasi oleh salah satu faktor yang didukung oleh faktor lainnya. Selain kondisi lingkungan, tidak adanya mikroorganisme simbion, misalnya pembentuk mikoriza, dan penambat nitrogen ternyata dapat menyebabkan tanaman menjadi lebih mudah terserang patogen juga. Oleh karena itu secara ringkas tanaman-tanaman penyusun hutan yang sakit dapat diakibatkan oleh:
1.Serangan patogen, yang dapat berupa virus, bakteri, fungi, nematoda, dan tumbuhan parasit
2.Kondisi lingkungan yang tidak optimum untuk kehidupan tanaman hutan
3.Serangkaian faktor abiotik dan biotik yang saling berinteraksi dan menjadi faktor predisposisi yang mengakibatkan dominasi salah satu faktor yang menekan kehidupan tanaman
4.Tidak adanya mikroorganisme simbion sehingga melemahkan kondisi kehidupan tanaman atau menjadi faktor predisposisi.
3.Perubahan fisik tanaman sakit
Penyakit tanaman hutan dapat dikenali dengan cara mengamati respon tanaman terhadap serangan patogen. Respon tanaman ini berupa perubahan- perubahan morfologi atau fisiologi yang ditunjukan oleh tanaman inang. Perubahan-perubahan morfologi maupun fisiologi yang dapat kita lihat dan kita amati dengan mata disebut gejala (symptom). Perubahan-perubahan tersebut mengakibatkan terganggunya kemampuan tanaman untuk menyerap (absorbsi) dan mengirimkan hara dan air, sehingga tanaman mengalami penurunan fotosintesis, penurunan kemampuan reproduksi, atau mengalami penyakit fisiologi lainnya. Penyakit-penyakit ini dapat mengakibatkan penyakit pertumbuhan, misalnya gagal tumbuh sehat (unthriftness), kerdil, penurunan produksi, atau timbul gejala spesifik berupa bercak, puru, kematian jaringan, perubahan warna, mosaik dan lain-lain.
Gejala penyakit tanaman dibedakan menurut beberapa cara dan terminologi yang digunakan. Gejala yang ditunjukkan suatu penyakit dapat hanya setempat atau menyeluruh. Gejala yang timbul hanya setempat atau hanya terbatas pada daerah tertentu saja di bagian tubuh tanaman disebut gejala lesional atau lokal, sedangkan gejala yang timbul pada seluruh tubuh tanaman disebut sistemik sistemik. Gejala juga dapat timbul hanya di bagian tanaman yang diserang patogen dan dapat pula terjadi di luar tempat patogen menyerang. Gejala yang timbul di tempat patogen menyerang disebut gejala primer dan gejala yang timbul di luar tempat patogen menyerang disebut gejala sekunder. Gejala sekunder biasanya timbul akibat gejala primer. Sebagai ilustrasi misalnya: patogen menyerang akar mengakibatkan busuk akar. Busuk akar merupakan gejala lokal yang hanya terjadi di akar saja dan sekaligus sebagai gejala primer karena busuknya terjadi di tempat patogen menyerang. Akibat akarnya busuk, maka penyerapan air dan hara oleh akar terganggu sehingga bagian atas tanaman kekurangan air dan layu. Gejala layu yang timbul seperti demikian disebut gejala sekunder.
Gejala yang tampak sebenarnya disebabkan oleh adanya perubahan di dalam sel-sel bagian tanaman yang bersangkutan. Oleh karena itu gejala yang ditunjukkan oleh tanaman yang sakit juga dapat dibedakan berdasarkan perubahan-perubahan yang terjadi di dalam sel atau pada sekumpulan sel yang bersangkutan, yaitu sebagai berikut :
1.Nekrotik yaitu tipe gejala yang disebabkan oleh adanya kerusakan fisik atau kematian pada sel, bagian sel, atau jaringan. Gejala yang termasuk tipe nekrotik antara lain:
a.Kanker (canker) atau mati kulit batang, cabang, atau akar, dan pada bagian yang mati tersebut terbentuk cekungan dan retakan.
b.Klorotik yaitu kerusakan kloroplas yang mengakibatkan bagian- bagian tanaman yang dalam keadaan normal berwarna hijau menjadi menguning. Klorotik seringkali mendahului gejala nekrotik sehingga lama kelamaan berwarna coklat. Terdapat juga klorotik yang mengelilingi nekrotik disebut ‘halo’
c.Lodoh (dumping-off) yaitu rebahnya tanaman yang masih sangat muda (kecambah, semai) karena akar atau pangkal batangnya membusuk. Berdasarkan saat terjadinya pembusukan dalam kaitannya dengan kemunculan semai ke atas permukaan tanah,


d.Eksudasi (bleeding) yaitu keluarnya cairan dari bagian tanaman. Berdasarkan macam cairan yang dikeluarkan ada yang disebut gumosis yaitu keluarnya gom (blendok), lateksosis yaitu keluarnya lateks, dan resinosis yaitu keluarnya resin.
e.Layu (wilting) yaitu kondisi daun atau tunas yang melemah karena kehilangan turgor. Layu biasanya terjadi karena adanya penyakit pada berkas pembuluh atau kerusakan akar sehingga proses proses penguapan menjadi tidak seimbang dengan pengangkutan air
f.Mati ujung (dieback) yaitu kematian ranting, cabang atau daun- daun yang dimulai dari ujung meluas ke pangkal.
2.Hipotropik, hipoplastik, atau hipoplasia
Tipe hipoplastik, yaitu tipe kerusakan yang disebabkan karena adanya hambatan atau terhentinya pertumbuhan (underdevelopment) sebagian atau seluruh jaringan tanaman akibat serangan patogen. Contoh gejala yang termasuk tipe hipoplastik yaitu:
1.    Kerdil (atropik) yaitu gejala yang diakibatkan oleh terhambatnya pertumbuhan sehingga seluruh bagian tubuh tanaman ukurannya menjadi lebih kecil darim ukuran normal.
2.    klorosis umum yaitu gejala yang disebabkan oleh kurang atau tidak terbentuknya klorofil akibat racun patogen, kekurangan mineral, pencemaran udara, kekurangan air, atau karena bahan kimia.
3.    Etiolasi yaitu pertumbuhan memanjang yang berlebihan yang diikuti oleh terhambatnya pembentukan daun, klorofil dan bunga karena kekurangan cahaya.
3.Hipertropik atau hiperplastik
Tipe hiperplastik, yaitu tipe gejala yang diakibatkan karena adanya pertumbuhan jaringan yang melebihi (overdevelopment) dari pada pertumbuhan yang biasa. Contoh kerusakan yang termasuk tipe hiperplastik antara lain yaitu:

1.    withes broom (sapu setan), yaitu gejala berkembangnya tunas- tunas aksiler yang biasanya laten menjadi berkas ranting-ranting yang rapat.
2.    tunas air (proplepsis),
3.    tumor (gall, cecidia), yaitu pembengkakan setempat pada jaringan tanaman sehingga terbentuk bintil atau benjolan setempat. Ada dua macam sesidia, yaitu fitosesidia jika disebabkan oleh serangan patogen dan zoosesidia jika disebabkan oleh serangan hewan.
4. Tanda penyakit
Beberapa macam penyakit tanaman tertentu sering menunjukan gejala yang sama, sehingga dengan memperhatikan gejala saja kita tidak dapat menentukan diagnose yang pasti. Penyimpangan yang ditunjukan oleh struktur yang dibentuk oleh patogen pada gejala biasanya kita sebut tanda (sign), misalnya keluar lendir, badan buah, dan serbuk (powder).

Peran faktor-faktor penyebab pada proses timbulnya penyakit
Suatu organisme dinyatakan sebagai patogen jika memenuhi kriteria yang ditentukan dalam prosedur pembuktian penyebab penyakit, yang disebut ‘postulat Koch’, yaitu:
1.    Organisme dengan tanaman inang membentuk asosiasi yang tetap dan menunjukan gejala tertentu.
2.    Organisme yang berasosiasi dapat dipisahkan (diisolasi) dari jaringan inang dan dapat ditumbuhkan pada medium kultur
3.    Organisme yang sudah dipisahkan dari inangnya jika ditularkan (diinokulasikan) pada tanaman sejenis yang masih sehat, maka tanaman akan menjadi sakit dengan gejala yang sama dengan gejala pada asosiasi pertama.
4.    Organisme pembentuk gejala kedua ini dapat dipisahkan lagi dari tanaman tertular dan mempunyai ciri-ciri yang sama dengan organisme yang ditularkan.
Menurut konsep timbulnya penyakit dinyatakan bahwa ada interaksi antara inang, patogen, lingkungan, dan manusia yang saling mendukung dalam waktu yang cukup untuk terjadinya penyakit. Oleh karena itu, kemungkinan penyakit akan timbul dan berkembang apabila:
·         Kerentanan tanaman inang (I) meningkat atau ketahanannya menurun
·         Virulensi (keganasan) patogen (P) meningkat
·         Bambang Purnomo, 2006. Konsep Ilmu Penyakit Hutan.Faperta,Unib 8
·         Kondisi lingkungan (L) mendekati tingkat optimum untuk pertumbuhan, reproduksi, dan penyebaran patogen.
·         Meningkatnya campur tangan manusia (M) yang mengakibatkan berubahnya keseimbangan ekosistem hutan
·         Rentang waktu (t) yang menguntungkan interaksi inang-patogen, lingkungan, dan campur tangan manusia berlangsung cukup lama.









di koment ya

0 tinggalkan jejak anda, dengan menanggapi postingan:

Poskan Komentar

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???