Rabu, 05 Maret 2014

Kelelawar rindukan mekar

Kisah simbiosis mutualisme antara kelelawar dan bunga.


Keajaiban alam tiada batasnya. Contohnya kelelawar peminum nektar dan tanaman merambat yang mekar malam, yang hidupnya saling berkaitan di hutan tropis dataran rendah Amerika Tengah.

Glossophaga commissarisi, mamalia bersayap mungil yang tubuhnya seukuran ibu jari, terbang di antara kembang Mucuna holtonii sambil menyesap nektar, seperti yang biasa dilaku­kan kumbang dan burung kolibri. Se­bagai imbalannya, dia menyerbuki tanaman ter­sebut. Pada siang hari, bunga bisa menarik penyerbuk dengan warna-warni cerah seperti merah kir­mizi dan magenta, tetapi pada malam hari, ketika warna paling terang pun tampak pucat dalam cahaya bulan, bunga Mucuna meng­gunakan suara untuk memikat kelelawar nektar.

Di Stasiun Biologi La Selva di bagian utara Kostarika, sebuah oyot (pohon merambat yang besar) menaungi sepetak cerang rimba dan men­juntaikan puluhan bunga bertangkai hijau panjang di atas bukaan tersebut.

Saat senja berlabuh, kuntum oyot itu bersiap me­nyambut kelelawar barong. Pertama, kelopak ke­hijauan paling atas yang menutupi kuntum perlahan membuka ke atas, hingga tegak di atas bunga, laksana mercusuar. Di bawah kelopak bendera ini, dua kelopak sayap yang kecil me­nyibak, membuka celah di bagian atas bunga.

Kelelawar menggunakan suara frekuensi ting­gi untuk mengindra. Dengan menggunakan pita suaranya, kelelawar mengeluarkan bunyi cepat dan singkat melalui hidung atau mulut, membentuk gelombang udara, lalu menafsirkan perubahan pola yang terpantul kembali ke telinganya yang sensitif. Informasi yang masuk diproses secara cepat dan kontinu, sehingga kelelawar dapat mengubah arah terbangnya saat tengah memburu serangga atau melesat di antara pohon berbunga.

Kebanyakan kelelawar memakan serangga, dan biasanya spesies ini menggunakan bunyi jarak jauh yang kuat, yang dipancarkan se­tiap mengangkat sayap. Kelelawar nektar me­ngeluarkan bunyi yang lemah, tetapi sangat canggih, yang disebut para ilmuwan sebagai modulasi frekuensi. Jangkauannya yang pendek diimbangi oleh tingkat detailnya.

Sinyal yang paling efektif dalam jarak empat meter ini memantulkan gambaran yang berisi informasi akurat tentang ukuran, bentuk, posisi, tekstur, sudut, dan kedalaman target, serta kualitas lain yang hanya dapat ditafsirkan oleh kelelawar nektar.

Di La Selva, bentuk cekung kelopak bendera ber­fungsi sebagai pemantul, menangkap suara kelelawar dan memantulkan informasi secara kuat dan jelas. Dengan mata, telinga, dan daun hidung terarah langsung ke suar tersebut, kelelawar memagut sang kembang dengan kecepatan tinggi.

Langsung klop. Kepala sang kelelawar masuk ke dalam cekungan kelopak bendera, cakar sayapnya mengait pangkal kelopak, sayapnya dilipat, lalu kakinya pindah ke atas. Setelah berpaut kuat ke bunga itu, kelelawar menjejalkan moncongnya ke dalam celah berbau bawang putih. Lidah kelelawar yang panjang memicu sakelar tersembunyi, membuka lunas bunga tersebut. Sementara kelelawar menyesap sari bunga, kepala sari melenting keluar dari lunas dan memenuhi punggung kecil sang kelelawar dengan serbuk sari keemasan.

Evolusi kelelawar nektar berjalan seiring dengan famili tanaman berbunga tertentu. Landasan hubungan kelelawar barong dan kembang bukanlah cinta, melainkan urusan mendasar: kelangsungan hidup dan reproduksi.

Barter antara nektar dengan penyerbukan me­rupakan masalah pelik yang menimbulkan dilema bagi tumbuhan. Untuk tumbuhan yang mekar malam, paling baik kalau nektar yang disediakan sedikit, karena jika kelelawar cepat kenyang, lebih sedikit bunga yang didatangi­nya. Akan tetapi, jika tanaman terlalu pelit, ke­lelawar akan beralih ke tanaman lain. Selama ribuan tahun, tumbuhan yang diserbuki ke­lelawar berevolusi menciptakan solusi cerdas: Tumbuhan itu menyingkirkan masalah kuantitas (serta kualitas) nektar dengan mengembangkan cara memudahkan kelelawar mencari makan.

Jadi, tanaman yang mekar di malam hari memajang kembangnya secara terbuka dan mudah diakses dari udara—agar gampang di­temukan dan diisap kelelawar serta tidak ada tempat persembunyian bagi pemangsa arboreal seperti ular pohon dan musang. Tumbuhan ini memperkuat aroma bunganya dengan senyawa sulfur—sinyal jarak jauh yang sangat menggoda kelelawar nektar. Oyot Mucuna dan beberapa tanaman lainnya melangkah lebih jauh. Tumbuhan ini membentuk bunganya sedemikian rupa guna memudahkan telinga kelelawar mendeteksinya.

di koment ya

0 tinggalkan jejak anda, dengan menanggapi postingan:

Posting Komentar

sehabis membaca, tinggalkan pesan anda ya.. sehingga saya bisa tau respon dari orang-orang yang mampir diblog saya.. ok???